Mohon tunggu...
Dere Linggau
Dere Linggau Mohon Tunggu... Sedang mencoba hidup secara nomaden saat ini baru 7 kota di 5 provinsi di Indonesia yang di datangi

Seorang yang sederhana bukan sosialita berasal dari kota pinggiran Sumatera

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Koli dan Sagu Panggang

13 November 2019   15:11 Diperbarui: 12 Desember 2019   08:08 91 3 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Koli dan Sagu Panggang
Dok. pribadi: on proses

Ketika pulang ke kampung halaman hal pertama yang dilakukan  adalah menyelesaikan  urusan perut. Sekian lama berdiam diri di kota orang selain harus menyesuaikan  diri dengan kebiasaan masyarakat  setempat, lidah pun harus ikut menyesuaikan  diri dengan menu makanan yang belum pernah dinikmati.

Orang Sumatera  biasanya terbiasa dengan makanan yang cenderung pedas  serta kaya dengan rempah-rempah. Di Bangka masyarakatnya lebih memilih mencampurkan terasi udang Bangka ke dalam setiap olahan makanan di Padang makanannya cenderung  keasinan agar makanan lebih tahan lama (tidak basi) di Medan,  Jambi dan Lubuklinggau  biasanya cendrung asam segar karena disetiap masakannya menggunakan campuran belimbing wuluh/nanas/ fermentasi  durian (baca: tempoyak).

Tapi kali ini saya ingin mengenalkan salah satu minuman sejuta umat yang di sukai semua kalangan mulai anak kecil (tetangga ku usianya 5 tahun menyukainnya apalagi jika ditambah susu) sampai kakek-kakek lansia pun menyukainya, dari belahan bumi manapun pasti tahu dengan sih hitam ini. 

Yups!!!  Dia adalah kopi 

Jujur saya bukan lah maniak kopi yang tidak bisa hidup tanpa kopi walau sehari. Level saya masih sangat jauh dibawah standar, saya hanya minum kopi di saat ingin dan butuh.  Jika ingin yah saya minum jika tidak ndak masalah,  disaat malam ingin bergadang saya butuh kaffein agar tetap terjaga dan dosisnya tak perlu bercangkir-cangkir cukup setengah gelas saja bisa membuat saya tidak tidur sampai pagi. 

Minggu kemarin saya baru saja mendarat tanah kelahiran  yaitu Lubuklinggau (alhamdulillah  kota kecil ini sudah ada transportasi  udara meski harga tiketnya masih cukup mahal) tapi saya tidak bisa langsung berpetualang mencari jajanan khas yang biasa saya makan karena Mamak dirumah setiap hari dalam seminggu ini selalu memasak makanan yang saya suka (mungkin sedih karena saya pulang ke rumah dengan keadaan kurus) mulai dari gulai buncis ayam merah, nasi goreng  dengan resep keluarga,  pindang tulang, tempoyak patin, dan lain-lain.  

Dokpri: Buncis ayam kuah merah
Dokpri: Buncis ayam kuah merah

Jangan ditanya menu favorit saya apa karena saya tidak mengkhususkan apapun karena bagi saya jenis makanan itu ada dua yaitu enak dan enak banget.

Dan kemarin akhirnya saya bisa juga membeli jajanan yang sudah lama ingin saya makan karena saat keluar rumah ada gerobak pempek yang sedang lewat dan tanpa babibu langsung saya panggil. 

Dokpri: Pempek panggang
Dokpri: Pempek panggang

Kenalin itu namanya pempek panggang hanya terbuat dari sagu. Sagu (orang sunda bilang Aci) diberi air panas aduk cepat lalu bentuk agar kemudian panggang diatas arang atau bara/briket setelah beberapa menit (mengeras dan berubah warna) angkat lalu dibelah tengahnya kemudian taruh kecap manis,  cabe rawit halus dan ebi yang sudah di sangrai. Rasanya maknyos!!! meski tak seenak dengan campuran ikan (pempek ikan) tapi ini saja sudah luar biasa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x