Mohon tunggu...
Denny Malelak
Denny Malelak Mohon Tunggu... Berkarya tanpa batas dan menjadi ispirasi
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Karyawan swasta

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Aku Dicium Aroma Pantai

25 Juni 2020   06:48 Diperbarui: 25 Juni 2020   06:48 184 64 10 Mohon Tunggu...

 
        Kamu masih?
    Aku menengok senja.
  Kamu apa kabar?
Aku dicium aroma pantai
    Kamu masih  ( @ )
   Aku masih !
Dalam ingatku dengan coretan akal
Kaki-kaki kereta kita yang nakal
   Berbaur dengan laut dangkal
    Mulut terpingkal-pingkal
         Namun hati bertanya,
                 Emosi mencekal
                Apa ini rasa yang disebut cinta?
            Kita bingung, cinta membuatku renta
       Selama ini bertalu dalam irama penta
   Ah, aku ini sendiri
Padahal ada kamu
  Kamu yang tak pernah pasti dalam
      Pendirian hati.
          Aku yang berdiri dengan rasa
           Namun malu dalam kalbu berkuasa.
           Aku memang mencinta
          Karena dirimu menarik puisi puisi ini
         Mengecoh raga irama kata raqawi
         Aku jatuh tersungkur di pasir pertiwi
          Memeluk cintaku sendiri
            Benar benar aku tak berarti.
               Sebab... aku hanya pengagum
                 Bukan  pemilik hati
                 Hanya menggengam rasa
                  Bukan empunya cinta

DM

SIKUMANA, 250620


VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x