Mohon tunggu...
Dedi Suryadi
Dedi Suryadi Mohon Tunggu... jangan tajut jadi diri sendri

Universitas Abdurrab

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

Sengketa Perbatasan Vietnam, Dimensi Hukum dan Konflik

22 Januari 2020   03:12 Diperbarui: 22 Januari 2020   03:12 95 0 0 Mohon Tunggu...

Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk memeriksa kemajuan yang dibuat dalam pengelolaan sengketa perbatasan Vietnam. Tujuan lain adalah untuk menganalisis tantangan ke depan sehubungan dengan sengketa perbatasan yang masih belum terpecahkan. Dimensi manajemen konflik dan hukum ditangani dan dianalisis.

Perjanjian yang dicapai antara Vietnam dan negara-negara tetangga diidentifikasi dan dirangkum. Sengketa yang tersisa diidentifikasi dalam kaitannya dengan sifat perbedaan mereka masing-masing. Kelanjutan dan perubahan dalam pendekatan penyelesaian perselisihan dianalisis. Tingkat keberhasilan dalam pengelolaan sengketa perbatasan dinilai. Tantangan menangani sengketa yang tertunda dibahas.

SENGKETA BETON VIETNAM

Deskripsi umum berikut tentang bagaimana sengketa perbatasan Vietnam telah ditangani dan sedang ditangani dibagi menjadi dua bagian. Bagian pertama membahas sengketa perbatasan yang telah diselesaikan secara formal melalui perjanjian atau kesepakatan pembangunan bersama. Perselisihan ini diselesaikan dirangkum dalam urutan kronologis sesuai dengan tahun di mana mereka diselesaikan atau kesepakatan pertama tercapai. Bagian kedua menjelaskan sengketa perbatasan yang belum terselesaikan.

Resolusi Sengketa Perbatasan

Pada 18 Juli 1977, Laos dan Vietnam menandatangani perjanjian yang membatasi batas tanah mereka. Setelah selesainya proses demarkasi, sebuah perjanjian komplementer ditandatangani pada 24 Januari 1986. Pada 1 Maret 1990, sebuah protokol tambahan ditandatangani, yang pada hari yang sama merupakan perjanjian regulasi perbatasan.

Pada 7 Juli 1982, Vietnam dan Republik Rakyat Kampuchea (PRK) saat itu menandatangani perjanjian "perairan bersejarah" di Teluk Thailand. Pada 20 Juli 1983, kedua negara menandatangani Perjanjian tentang prinsip-prinsip untuk solusi masalah perbatasan dan Perjanjian tentang peraturan perbatasan. Pada tanggal 27 Desember 1985, kedua negara menandatangani Perjanjian tentang pembatasan perbatasan Vietnam-Kampuchea. Pada 10 Oktober 2005, kedua negara menandatangani Perjanjian Tambahan Perjanjian 1985.

Pada 5 Juni 1992, dicapai kesepakatan antara Malaysia dan Vietnam untuk berpartisipasi dalam pengembangan bersama di bidang klaim yang tumpang tindih dengan wilayah landas kontinen yang terletak di barat daya Vietnam dan timur-timur laut pantai timur Malaysia. semenanjung

Pada 9 Agustus 1997, Thailand dan Vietnam mencapai kesepakatan yang membatasi batas-batas landas kontinen dan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) di wilayah yang disengketakan di Teluk Thailand, Vietnam barat daya dan timur laut Thailand. .

Pada 30 Desember 1999, Cina dan Vietnam menandatangani Perjanjian Perbatasan Terestrial yang menyelesaikan perselisihan perbatasan darat antara kedua negara.

Pada tanggal 25 Desember 2000, Cina dan Vietnam menandatangani Perjanjian Pembatasan Laut Teritorial, Zona Ekonomi Eksklusif dan Landas Kontinen di Teluk Tonkin, menyelesaikan perselisihan perbatasan maritim mereka di Teluk. Pada hari yang sama, kedua negara menandatangani perjanjian kerja sama perikanan di Teluk Tonkin. Pada tanggal 29 April 2004, kedua negara menandatangani Protokol Tambahan untuk Perjanjian Kerjasama Perikanan di Teluk Tonkin dan Peraturan tentang pelestarian dan pengelolaan sumber daya hidup di Zona Perikanan Umum di Teluk Tonkin.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x