Mohon tunggu...
Dean Ruwayari
Dean Ruwayari Mohon Tunggu... Bukan siapa-siapa.

Belakangan doyan puisi. Tak tahu hari ini dan esok

Selanjutnya

Tutup

Fesyen Artikel Utama

Fast Fashion, Pakaian Bekas dan Dampaknya pada Lingkungan

30 November 2020   10:45 Diperbarui: 3 Desember 2020   20:58 578 35 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Fast Fashion, Pakaian Bekas dan Dampaknya pada Lingkungan
Thrift Shop (whatsupyukon.com)

"Thrifting" tidak lagi hanya untuk orang yang hemat.

Pertumbuhan industri penjualan kembali telah meningkat secara signifikan selama beberapa tahun terakhir. Empat puluh persen dari 18 hingga 24 tahun berbelanja barang bekas atau second-hand pada tahun 2017 menurut thredUp, toko barang bekas online terbesar di dunia. 

Dengan meningkatnya konsinyasi, penjualan prevoled online, dan toko barang bekas yang saat ini beroperasi, meningkatkan pilihan bagi konsumen produk second-hand. 

Dalam ketidakpastian ekonomi, banyak orang akan beralih ke barang second-hand. Tren belanja barang brand mahal berkurang drastis sejak Covid. 

Sebanyak 88% konsumen mengadopsi hobi thrifty baru selama pandemi dan diperkirakan akan berlanjut lama ke depan. Gaya hidup hemat yang kini banyak dipandang sebagai ukuran kreativitas, bikin tren barang bekas makin kuat.

Pergeseran Stigma

Para ahli yakin bahwa pertumbuhan industri second-hand sebagian disebabkan oleh perubahan sikap terhadap pembelian bekas, khususnya selama Resesi Hebat yang dimulai pada tahun 2008. 

Selama periode waktu ini, banyak orang terpaksa mengadopsi langkah-langkah berhemat, yang mungkin telah membantu bingkai belanja barang bekas sebagai hal yang masuk akal daripada putus asa, dan mengurangi stigma yang melekat padanya.

Selain itu, konsumen sekarang lebih sadar dari sebelumnya tentang dampak etika dan lingkungan yang terkait dengan barang dan jasa yang mereka beli. Menurut thredUP, 77 persen generasi milenial lebih suka membeli dari merek yang sadar lingkungan. Karena eco-fashion sering kali keluar dari anggaran milenial, hal terbaik berikutnya adalah menggunakan keterampilan hemat yang berguna itu.

Belanja barang bekas juga melengkapi tren sosial yang lebih besar. Bagi mereka yang ingin menjalani gaya hidup ramah lingkungan, membeli barang bekas adalah cara paling mudah untuk menerapkan manfaat penggunaan kembali dan daur ulang pada fesyen

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x