Mohon tunggu...
Dean Ruwayari
Dean Ruwayari Mohon Tunggu... Bukan siapa-siapa.

Penikmat bacaan, musik dan film.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Fasisme dan Ancaman Demokrasi Abad 21

13 Oktober 2020   23:25 Diperbarui: 6 Desember 2020   00:37 286 15 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Fasisme dan Ancaman Demokrasi Abad 21
Sumber gambar : slate.com

Banyak dari kita (termasuk penulis di dalamnya) menggunakan istilah "fasis" sebagai jenis penyalahgunaan kekuasaan.  Atau terkadang kita mencampuradukan fasisme dengan nasionalisme. Tapi apa sebenarnya fasisme itu? dan apa perbedaannya dengan nasionalisme?

Bangsa adalah komunitas dari jutaan orang asing yang tidak benar-benar mengenal satu sama lain.  Misalnya, Saya tidak tahu kebanyakan orang lain di negara tercinta kita, Indonesia Raya Merdeka. 

Paling mentok saya hanya mengenal secara intim 500 orang Indonesia, jadi saya tidak mengenal 270 juta orang lainnya yang berbagi kewarganegaraan Indonesia dengan saya. Mereka mungkin adalah saudara laki-laki dan perempuan anda yang tidak saya kenal dan teman-teman Indonesia lainnya yang juga tidak akan pernah bertemu anda dan saya. 

Semua hanya dalam imajinasi saja, bahwa kita sangat dekat dan membagi sesuatu yang intim karena kita merupakan saudara satu negara. Dan berkat sikap nasionalisme ini, kita semua bisa peduli satu sama lain dan bekerja sama secara efektif. Ini sangat bagus.

Beberapa orang, seperti John Lennon, membayangkan (baca : “imagine”) bahwa tanpa nasionalisme, dunia akan menjadi surga yang damai. Tapi jauh lebih mungkin, tanpa nasionalisme, kita akan hidup dalam kekacauan perang suku. 

Jika kita hari ini melihat negara-negara paling makmur dan damai di dunia, seperti Swedia, Swiss dan Jepang, kita akan melihat bahwa mereka memiliki rasa nasionalisme yang sangat kuat. Sebaliknya, negara yang kurang memiliki rasa nasionalisme yang kuat seperti Kongo, Somalia, dan Afghanistan, cenderung kacau dan miskin.

Jadi apa itu fasisme, dan apa bedanya dengan nasionalisme? Nasionalisme memberi tahu saya bahwa bangsa saya unik, dan bahwa saya memiliki kewajiban khusus terhadap bangsa saya. Fasisme, sebaliknya, memberi tahu saya bahwa bangsa saya adalah yang tertinggi, dan bahwa saya memiliki kewajiban eksklusif terhadapnya. 

Saya tidak perlu peduli dengan siapa pun atau apa pun selain bangsa saya. Biasanya memang orang punya banyak identitas dan loyalitas kepada kelompok yang berbeda. 

Misalnya, saya bisa menjadi patriot yang baik, setia kepada negara saya, dan pada saat yang sama, setia pada keluarga, lingkungan dan profesi saya serta umat manusia secara keseluruhan, juga kebenaran dan keindahan. Tentu saja, jika saya memiliki identitas dan loyalitas yang berbeda, terkadang menimbulkan konflik dan komplikasi. Tapi, yah, siapa yang pernah memberitahumu bahwa hidup itu mudah? Hidup itu rumit. Hadapi!

Fasisme terjadi ketika orang mencoba mengabaikan kerumitannya dan membuat hidup terlalu mudah untuk diri mereka sendiri. Fasisme menyangkal semua identitas kecuali identitas nasional dan bersikeras bahwa saya memiliki kewajiban hanya terhadap bangsa saya. Jika bangsa saya menuntut agar saya mengorbankan keluarga saya, maka saya akan mengorbankan keluarga saya. 

Jika negara menuntut saya membunuh jutaan orang, maka saya akan membunuh jutaan orang. Dan jika bangsa saya menuntut agar saya mengkhianati kebenaran dan keindahan, maka saya harus mengkhianati kebenaran dan keindahan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN