Mohon tunggu...
Dayu Rifanto
Dayu Rifanto Mohon Tunggu... Dosen - Tinggal di Kota Sorong. Mari berteman dengan saya di IG @DayRifanto

Tinggal di Sorong, Papua Barat. Alumni UAJY dan Undip. Mengelola perpustakaan anak yang terbuka untuk umum bernama @PinjamPustaka di Sorong sejak Januari 2021. Surel dayurifanto@gmail.com | linktr.ee/dayrifanto

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Kisah Empat Sobat Cilik di Rimba Papua

23 November 2021   07:54 Diperbarui: 23 November 2021   07:55 96 5 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber : Dayu Rifanto

Kisah tentang Pohon Kelelawar & Ingatan Rimba Papua.

Judul Buku : Pohon Kelelawar

Penulis : Sabine Kuegler & Cornelia Neudert

Ilustrator : Paola Migliari

Terbit 2014.
Wahine Verlag Susanne Reuter
20 Halaman

Sebenarnya, sebuah kebetulan semata, saya bisa bertemu karya Sabine Kuegler yang berjudul "Jungle Child" di tahun 2014 lalu. Saat itu, saya sedang berhadapan dengan tugas akhir kuliah, dan saat tak menemukan titik terang diterima oleh pembimbing, kalut melanda. Saya butuh istirahat, dan pilihan ke  toko buku jadi pilihan terbaik buat cuci mata.

Mata saya jatuh pada tumpukan buku, di sebuah toko buku besar di jalan pandanaran, semarang. Covernya dihiasi wajah perempuan berambut pendek, dengan tatapan nanar. Ternyata ia adalah Sabine. Sabine Kuegler adalah seorang perempuan yang berasal dari Jerman. Saat ia berumur lima tahun, bersama orang tua, kakak serta adiknya, mereka menetap di tanah Papua. 

Tinggal di tengah hutan terpencil di daerah orang Fayu, yang saat itu baru terhubung dengan masyarakat yang lainnya. Sabine kecil bermain bersama teman -- temannya, anak-anak suku Fayu. Ketika menginjak usia 17 tahun, dirinya pindah ke Swiss dan masuk sekolah berasrama. Dari tahun 2003 ia pun tinggal di Jerman dan bekerja sebagai penulis. Buku pertamanya, yang terkenal dengan judul "Jungle Child", saya temukan di antara tumpukan buku di sebuah toko buku di Semarang, bagai harta karun saja rasanya.

Buku mungil yang kemudian saya baca tuntas dalam waktu tiga hari, sedikit banyak bisa melepaskan diri dari ingatan akan pembimbing kuliah. Rinduku pada rimba Papua, begitu tulis Sabine. Bertahun -- tahun kemudian, ketika akhirnya saya menetap di Sorong, ada seorang sahabat memberikan saya sebuah hadiah buku anak bergambar yang ditulis oleh, Sabine! -- wah, kejutan ini, pikir saya.

"Aku ingin punya sayap seperti kelelawar, supaya bisa terbang di atas hutan -- lebih hebat dari pesawat manapun" -- Pohon Kelelawar, Sabine Kuegler. Melalui buku yang diberi sahabat ini, saya baru tahu, bahwa selain "Jungle Child" Sabine menulis buku cerita anak bersama sahabatnya bernama Cornelia. Jika "Jungle Child" merupakan sebuah novel, maka "Pohon Kelelawar" adalah buku bacaan anak bergambar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan