Mohon tunggu...
Deni I. Dahlan
Deni I. Dahlan Mohon Tunggu... WNI

Warga Negara Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen: Pedang Matahari

8 Juni 2021   04:59 Diperbarui: 8 Juni 2021   05:04 113 5 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cerpen: Pedang Matahari
Pedang matahari. (Sumber Ilustrasi: Pixabay)

Suara kokok ayam mengagetkan malam dengan lantang. Terdengar suara jangkrik yang semakin lama semakin memudar. Kalong dan kelelawar pulang untuk beristirahat. Sementara burung emprit baru bangun dari tidur nyenyaknya.

Di suatu gubuk yang hampir rubuh, sebuah pintu terbuka lebar. Seorang lelaki tua baru saja melangkah keluar darinya. Ia berdiri untuk beberapa lama, lalu memperhatikan dunia sekitarnya mulai hidup dan bergerak.

"Fajar menyingsing! Cepatlah sedikit!" teriaknya sambil setengah menoleh ke dalam gubuknya.

Tak berapa lama kemudian, tampak seorang pemuda berlari tergopoh -- gopoh. Ia seperti habis mengalami mimpi buruk, dan saat di tengah mimpi ia dibangunkan dengan tiba -- tiba. Dalam keadaan setengah mengantuk setengah terjaga, ia menegakkan tubuhnya di samping sang cenayang.

"Tidurmu tak nyenyak, ya?" kata si cenayang.

"Aku tadi mimpi bertarung melawan seekor naga. Tak bisakah kau membiarkan aku untuk mengalahkannya dulu?" kata pemuda itu.

"Sebenarnya aku mau begitu. Tapi sebentar lagi pagi tiba. Aku harus membangunkanmu lebih awal agar kita bergegas."

"Kau mau mengajakku kemana?"

"Kita akan jalan -- jalan sebentar." kata si cenayang sambil menerawang ke atas langit. Lalu ia membuka tutup botol yang dipegangnya. Ia menuangkan setetes air ke tangannya, lalu memercikkan air itu ke badannya. Ia juga melakukan itu kepada si pemuda.

"Hei, aku sudah melek! Kau tak perlu menyiprati dengan air segala!" kata si pemuda.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x