Mohon tunggu...
Deni I. Dahlan
Deni I. Dahlan Mohon Tunggu... WNI

Warga Negara Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

"Skenario Salah" yang Mungkin Terjadi Jika Vaksin Tak Ada

15 Desember 2020   00:16 Diperbarui: 15 Desember 2020   04:22 60 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Skenario Salah" yang Mungkin Terjadi Jika Vaksin Tak Ada
Labirin.Sumber Ilustrasi: Pixabay

"Libur telah tiba. Libur telah tiba. Hore, hore, hore!"

 Itu penggalan lagu waktu kecil dulu. Maaf, hehe.

Karena tahun 2020 sudah banyak liburnya akibat terjadi wabah, maka liriknya bisa diganti dengan "Vaksin telah tiba. Vaksin telah tiba. Hore, hore, hore!"

Vaksin ibarat payung. Meski hujan belum reda, tapi memakainya bisa membuat tubuh menjadi lebih terlindungi. Jadi dengan adanya vaksin, sepantasnya tidak terlalu takut kena wabah.

Sebaliknya, jika vaksin tidak ada, maka banyak orang akan semakin takut terkena wabah. Dan itu tidak hanya berhenti disitu saja. Kekhawatiran itu akan merembet ke berbagai hal lainnya.

Demi mengurangi risiko terkena wabah, maka mungkin banyak orang memilih tinggal di dalam rumah. Tinggal di rumah itu ada enaknya. Tidak harus jajan karena bisa masak sendiri. Tidak perlu beli bensin sehingga lebih hemat. Apalagi di rumah sudah ada berbagai hiburan.

Menonton TV, medsos lewat hape, dan aktivitas berkebun bisa menghibur hati. Semua tampak baik sampai beberapa bulan lamanya. Orang -- orang mulai jenuh dengan kegiatan yang itu -- itu saja. Mereka ingin keluar. Tapi karena ada wabah, keluarnya jadi tidak bisa jauh -- jauh.

Virtual Life
Sebelum wabah terjadi, orang -- orang sering traveling ke berbagai tempat wisata. Bermain air di laut, menjelajah hutan rimbun, atau menantang nyali untuk mendaki gunung.

Bahkan tidak sedikit orang yang plesiran ke luar negeri. Cari baju di Paris atau sekadar hunting foto di Tokyo. Mereka biasanya bepergian saat akhir pekan. Karena hari Senin sampai Jumat, pekerjaan menunggu di kantor untuk segera diselesaikan.

Namun karena terjadi wabah, banyak kantor diliburkan. Kantor pemerintah, swasta dan perusahaan ditutup sementara untuk meminimalisir penyebaran wabah. Awalnya, perusahaan memberi cuti kepada karyawannya. Namun wabah masih berlangsung, dan semakin memperpanjang masa cuti mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN