Mohon tunggu...
Daud Ginting
Daud Ginting Mohon Tunggu... Freelancer - Wiraswasta

"Menyelusuri ruang-ruang keheningan mencari makna untuk merangkai kata-kata dalam atmosfir berpikir merdeka !!!"

Selanjutnya

Tutup

Politik

Apakah Jokowi sudah Memasuki Fase "Lum Duck" ?

27 November 2022   23:21 Diperbarui: 27 November 2022   23:39 245
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Joko Widodo pada acara Gerakan Nusantara Bersatu di Stadion Gelora Bung Karno, Jakarta, Sabtu (26/11/2022)(KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO)

Menjelang habis periode kepemimpinanya, atau masuk periode transisi, lajim terjadi pemimpin kehilangan pengaruh. Atau  tidak lagi memiliki power of bargaining, omonganya tidak didengarkan lagi dan perintahnya tidak dijalankan oleh anak buahnya. Sehingga dianologikan bagaikan "Bebek Lumpuh" (Lum Duck), yaitu bagaikan seekor bebek terluka dan tidak mampu merawat dirinya sehingga kehilangan arah tujuan.

Pada abad ke-18 di Inggris, lum duck  merupakan sebuah istilah yang di sematkan kepada pengusaha yang bangkrut karena kondisinya dianggap lumpuh seperti burung buruan yang terluka karena tembakan. 

Penggunaan istilah ini kemudian semakin meluas ke berbagai sektor profesi sehingga lajim disematkan kepada pemegang jabatan penting seperti Eksekutif, Legislatif maupun Pemimpin Organisasi yang memasuki fase menjelang habis masa jabatannya dan mengalami posisi yang semakin memudar pengaruh kepemimpinannya.

Istilah lum duck atau bebek lumpuh baru saja viral di Indonesia lewat Tweet-an Rizal Ramli, dan disampaikan oleh Ketua Bappilu Partai Demokrat Andi Arief untuk menyoroti acara relawan Nusantara Bersatu di Gelora Bung Karno (GBK).

Andi Arief menyebut pengerahan massa seperti itu pertanda posisi Jokowi kini melemah di mata partai-partai politik, dan tengah berupaya menguatkan posisinya kembali dengan menggelar acara-acara relawan. Dia juga menyebut pasti ada pelibatan logistik dan sumber daya di balik pengerahan massa tersebut.

Sedangkan Rizal Ramli mengatakan, menjelang masa kepemimpinan yang habis, seorang pemimpin biasanya akan menjadi "bebek lumpuh".  Disebut bebek lumpuh lantaran omongannya sudah tidak dianggap dan tidak lagi memiliki wibawa karena perintah tidak dilaksanakan oleh bawahannya.

Tokoh senior DR. Rizal Ramli mengatakan bahwa fenomena ini biasa terjadi di negara-negara barat setiap enam bulan sebelum masa jabatan seorang pemimpin berakhir. Namun demikian, dia merasa heran dengan yang terjadi di tanah air. Sebab Presiden Joko Widodo seolah sudah mengalami fase tersebut, padahal masa jabatannya masih efektif hingga 2 tahun lagi.

Sebenarnya, pertemuan dengan relawan nusantara bersatu bukan merupakan pertemuan pertama dengan relawan yang dilakukan Presiden Jokowi. 28 Agustus 2022 Jokowi beretmu dengan relawan di acara Musyawarah Rakyat (Musra)  Relawan Jokowi di GOR Arcamanik, Bandung, Jawa Barat. Saat itu, Jokowi mengatakan Musra merupakan salah satu instrumen demokrasi yang turut menentukan calon pemimpin bangsa di masa mendatang.

Sebelumnya Jokowi juga bertemu relawan pendukungnya Bravo 5 binaan Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan dalam Rapimnas Bravo 5 di Hotel Discovery, Ancol, Jakarta Utara itu. Jokowi menyampaikan pesan kepada para relawan agar "ojo kesusu" atau jangan terburu-buru menentukan dukungan untuk calon presiden.

Jumat, 19 Agustus 2022, Jokowi juga bertemu dengan Relawan Plat K di Istana Negara, Jakarta. Ada sekitar 32 orang  hadir mewakili daerah enam Kabupaten di Jawa Tengah, Jepara, Blora, Pati, Grobogan, Rembang, dan Kudus.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun