Mohon tunggu...
Daniel Mashudi
Daniel Mashudi Mohon Tunggu... Kompasianer

Lifelearner. E-mail: daniel.mashudi@yahoo.com Twitter, IG: @samLeinad

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Merawat Toleransi di Sabang Merauke 2019

9 Juli 2019   11:51 Diperbarui: 9 Juli 2019   11:58 0 2 0 Mohon Tunggu...
Merawat Toleransi di Sabang Merauke 2019
dok. pribadi

Hari Jumat (5/7) jam 9 pagi saya berada di Pura Aditya Jaya yang berada di Rawamangun. Sejumlah remaja dan pemuda hadir di tempat peribadatan umat Hindu tersebut, walaupun tak semua dari mereka beragama Hindu. Putra-putri Indonesia yang berasal dari beragam daerah, suku, agama, dan golongan tersebut tergabung dalam program Sabang Merauke.

Mengenal keberagaman agama menjadi kegiatan di hari Jumat tersebut. Dua tempat peribadatan menjadi lokasi yang dikunjungi, yaitu Pura Aditya Jaya dan Wihara Dhammacakka Jaya yang berlokasi di Sunter. Sehari sebelumnya (4/7), tiga tempat peribadatan telah dikunjungi yaitu Gereja Katedral, Masjid Istiqlal, dan Gereja Imanuel.

Sama seperti pura lainnya, struktur Pura Aditya Jaya menggunakan struktur Tri Mandala. Struktur tersebut terdiri dari Kanistha Mandala (halaman luar), Mahdyama Mandala (halaman tengah), dan Uttama Mandala (halaman utama).

dok. pribadi
dok. pribadi
Dari halaman luar pura, peserta Sabang Merauke 2019 dipandu memasuki halaman tengah pura. Tidak semua peserta diperbolehkan masuk. Wanita yang tengah mengalami menstruasi tetap berada di luar pagar, dilarang untuk masuk.

Seorang bapak berusia lanjut yang menjadi pemandu menjelaskan beberapa peraturan peribadatan. Misalnya tentang penggunaan dupa, kembang jepun, dan selendang yang diikat ke pinggang. Alas kaki (sepatu, sandal, dan kaos kaki) harus dilepas. Peserta Sabang Merauke terlihat memerhatikan dengan seksama, dan mematuhi aturan tersebut. Sebelum masuk lebih lanjut ke halaman utama, para peserta berfoto sejenak di depan gapura yang menghubungkan halaman tengah dan utama.

Peserta kemudian masuk ke halaman utama pura. Pemandu menjelaskan bangunan-bangunan yang ada, juga kegiatan atau prosesi yang dilaksanakan di tiap bangunan tersebut. Dua peserta wanita kemudian memeragakan Rejang Dewa. Dengan anggunnya keduanya menari di hadapan peserta lain.

dok. pribadi
dok. pribadi
Setelah berkeliling pura, para peserta Sabang Merauke 2019 meninggalkan pura dan menuju ke salah satu gedung. Di ruangan ini para peserta mendapatkan kesempatan untuk mengetahui dan bertanya jawab tentang ajaran Agama Hindu. Misalnya apa perbedaan antara Hindu yang ada di Bali dan India, makanan apa yang pantang dikonsumsi, dan lain-lain.

Jam 11.30 rangkaian acara di Pura Aditya Jaya berakhir. Para peserta menikmati makan siang dan selanjutnya yang beragama muslim menjalankan ibadah sholat Jumat di masjid yang letaknya tak jauh dari pura, sebelum kemudian menuju ke Wihara Dhammacakka Jaya di Sunter.

Jam 2 siang seluruh peserta tiba di Wihara Jakarta Dhammacakka Jaya. Wihara ini merupakan sebuah wihara Therawada pertama yang memiliki prasarana penahbisan bhikkhu di Indonesia. Wihara yang berlokasi di Sunter, Jakarta Utara ini didirikan untuk menjadi mother temple atau induk bagi wihara-wihara Therawada lain di Indonesia.

Agama Budha memiliki beberapa aliran besar. Misalnya aliran Mahayana yang banyak dianut oleh umat Budha di Jepang dan China. Sementara aliran Therawada banyak dianut oleh umat yang berada Thailand dan Srilanka.

dok. pribadi
dok. pribadi
Wihara Jakarta Dhammacakka Jaya sendiri masih memiliki hubungan sejarah dengan Thailand. Pemrakarsa berdirinya wihara ini adalah seorang bhikkhu dari Thailand, Phragru Dhammadhron Sombat (Sombati Pavitto Thera). Dana pembangunan tidak hanya berasal dari umat Buddha, tapi juga dari para penyumbang lainnya seperti Presiden Republik Indonesia, Bapak H.M. Soeharto,  Departemen Agama RI, dan Pemerintah DKI Jakarta. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x