Mohon tunggu...
Damanhuri Ahmad
Damanhuri Ahmad Mohon Tunggu... Bekerja dan beramal

Ada sebuah kutipan yang terkenal dari Yus Arianto dalam bukunya yang berjudul Jurnalis Berkisah. “Jurnalis, bila melakukan pekerjaan dengan semestinya, memanglah penjaga gerbang kebenaran, moralitas, dan suara hati dunia,”. Kutipan tersebut benar-benar menggambarkan bagaimana seharusnya idealisme seorang jurnalis dalam mengamati dan mencatat. Lantas masih adakah seorang jurnalis dengan idealisme demikian?

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan

Gema Takbir Idul Fitri Menyentakan Perantau Pulang Kampung

13 Mei 2021   00:41 Diperbarui: 13 Mei 2021   00:46 289 0 0 Mohon Tunggu...

Gema takbir itu terus terdengar. Sengaja dikumandangkan dari pengeras suara masjid dan surau yang akan melakukan Shalat Idul Fitri, Kamis (13/5/2021). 

Sementara, di jagat media sosial pun demikian. Semuanya sibuk dan heboh dengan ucapan selamat Idul Fitri dengan aneka warna dan variasi, sesuai ide dan kreatif masing-masing.

Ya, ini reaksi kemenangan. Menang dari perjuangan mengendalikan akal dan nafsu selama Ramadan. Luapan kemenangan pasti dilepaskan dengan penuh semangat dan gembira ria.

Himbauan pemerintah untuk tidak shalat Id, sepertinya tak menghalangi umat Islam untuk terus menyuarakan kalimat takbir, tahmid dan tahlil di masjid dan surau. Hanya takbir keliling kampung dengan arak-arakan yang tak kelihatan saat ini.

Kenapa? Yang namanya shalat Id, tak boleh sendirian. Harus bersama dan berjemaah. Tak ada bersua hukumnya sembahyang raya dilakukan sendiri.

Idul Fitri di samping shalat merayakan kemenangan dari perjuangan yang lumayan berat selama sebulan, juga sebagai ajang untuk memperpanjang jalinan silaturahmi antar sesama.

Terasa sekali saat ini lebaran itu sepi. Tak ada perantau yang pulang, karena ada larangan, terutama bagi daerah dengan zona merah. Semua perbatasan Sumbar dengan provinsi lain dijaga ketat.

Suara sedih dan rindu terhadap kampung halaman pun jadi luapan kekesalan para perantau musim lebaran tahun ini. Kesal tak bisa pulang ditumpahkannya dalam jejaring media sosial.

Kabupaten Padang Pariaman dan Provinsi Sumatera Barat sebagian besar warganya tinggal di rantau. Merantau bagi orang Minang adalah tradisi yang sudah ada sejak dulunya. Pulang kampung saat lebaran adalah impian setiap perantau.

Namun, pandemi covid jadi penghalang para perantau untuk pulang kampung. Liburan lebaran pun tak berlangsung lama. Tentu semua dituntut kembali bekerja, menegakkan protokol kesehatan.

Banyak faktor kerinduan perantau untuk ingin pulang kampung. Rumah gadang dengan alamnya nan elok, terus bersua dengan dunsanak dan kawan karib juga bagian yang mengundang perantau tak bisa tidak pulang kampung.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x