Mohon tunggu...
Nurterbit
Nurterbit Mohon Tunggu... Wartawan, Blogger, Lawyer, Youtuber

Journalis, Lawyer, Vlogger, YouTuber, Editor Harian Terbit (1984-2014), Owner www.nurterbit.com, Medsos semua akun pakai nama @Nurterbit, Fanpage FB: Wartawan Bangkotan, Email: aliemhalvaima@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Travel

Nonton Wayang 3 Dimensi, Asyik Juga Euyh

6 Januari 2012   05:44 Diperbarui: 25 Juni 2015   21:15 0 0 0 Mohon Tunggu...
Nonton Wayang 3 Dimensi, Asyik Juga Euyh
1325821284842592314

Biaya yang dipatok dengan APBD 2011 sekitar Rp 700 juta untuk dua judul Mahabarata Versi Tiga Dimensi : Sejak tahun lalu, telah diproduksi pergelaran wayang animasi dengan audio visual tiga dimensi. Kalau yang lalu ada  pengenalan tokoh tokoh wayang Mahabarata seperti Arjuna, Bima, Anoman, Adipati Karna, dan Srikandi   dengan melalui layar televisi, nantinya film animasi itu ditayangkan dengan layar lebar. “Sekarang tinggal finishing. Diharapkan pertenganan bulan Januari 2012 ini dapat dinikmati. Tetapi untuk melihatnya harus dengan kacamata tiga dimensi,” lanjut Dachlan, kepala Museum Wayang. Kemajuan dari film wayang animasi terdahulu, yang sekarang ada ceritanya sesuai pakem yaitu Arjuna Wiwaha dan Karna Tanding. Kreatornya komunitas dari Yogyakarta yang memenangkan tender pengadaan film animasi tersebut. Biaya yang dipatok dengan APBD 2011 sekitar Rp 700 juta untuk dua judul. Tentu saja ini merupakan atraksi yang informative di samping pergelaran wayang setiap hari Sabtu dan Minggu. Sebagai tempat wisata edukasi dan  budaya, Museum Wayang juga menyelenggarakan workshop pembuatan wayang karton, maupun wayang mainan dari rumput serta mewarnai wayang kulit untuk pelajar pelajar SLTA, SMP sampai  SD. Terkadang juga didemonstrasikan pembuatan wayang golek. Bahkan diberikan kesempatan kepada pelajar yang datang berrombongan untuk belajar menjadi niyaga atau penabuh gamelan. Nostalgia Hitam Putih Satu lagi koleksi  yang tidak boleh dilupakan, yaitu wayang boneka Si Unyil karya Drs Suryadi yang dikenal sebagai  Pak Raden. Boneka yang pernah digemari anak anak pada serial televisi di TVRI tahun 1970-1980-an dengan cerita kehidupan sehari hari dengan gambar hitam putih. Namun  itu cukup nostalgik bagi orang orang yang kini berusia tigapuluhan tahun. Saat itulah muncul tokoh Pak Ogah, Pak Raden, Bu Bariyah, ditambah teman-teman Unyil seperti  Usro, Meilani, Menik dan Cuplis. Ceritanya mengandung tuntunan budipekerti dengan tokoh pemalas seperti Pak Ogah, tokoh gila hormat Pak Raden dan lain-lain. Seorang ibu dua anak, Ny. Kinanthi  Wurry Parluten (32) mengakui film boneka Si Unyil di TVRI  zaman itu cukup menghibur dan ditunggu tunggu anak anak sebayanya. Ceritanya kehidupan sehari hari tentang si Unjil dan teman temannya  di sekolah maupun di kampung. “Kini juga ada Laptop Si Unyil di Trans TV. Themanya sudah lain, informasi masalah yang sedang ngetrend. Kalau si Unyil yang dulu ditayangkan lagi, rasanya sudah ketinggalan zaman,” ujarnya.   (nur aliem halvaima [caption id="attachment_153678" align="alignright" width="300" caption="Wayang koleksi Museum Wayang Jakarta (Foto: Suprihardjo)) ***Pengunjung Museum Wayang sedang mengamati dengan serius kolek wayang yang dimiliki museum ini. Foto2: Suprihardjo"][/caption] Salam, NAH Tulisan wisata lainnya, klik www.aliemhalvaima.blogspot.com

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x