Mohon tunggu...
Christie Stephanie Kalangie
Christie Stephanie Kalangie Mohon Tunggu... Berdarah Manado-Ambon, Lahir di Kota Makassar, Merantau ke Pulau Jawa.

She loves pondering the life and pouring it down into the words. She's a melancholy who believes that writing is more than just typing down, yet attracting people to fall in love with something in the way you want it to be.

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup Pilihan

Anak Kost Bukan Orang Miskin

15 Agustus 2020   22:55 Diperbarui: 16 Agustus 2020   07:31 225 32 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Anak Kost Bukan Orang Miskin
Source Picture : img.okezone.com

Jika sudah memutuskan untuk berkuliah atau bekerja di luar kota, maka artinya kamu akan segera menjadi anak kost. Hidup akan mempertemukan kamu dengan berbagai hal unik, seru, serta menantang yang harus dihadapi sendiri. 

Pengalaman menjadi anak kost akan menempamu untuk menjadi pribadi yang lebih kuat, mandiri, berani, pantang menyerah, komunal serta dewasa. 

Secara tak sadar, situasi di sekelilingmu akan memaksa kamu untuk mengatur segala sesuatunya seorang diri, mulai dari bangun pagi, mencari makan sendiri, mengatur waktu dan keuangan sendiri, hingga menjaga diri sendiri dari kerasnya kehidupan di luar sana. Hal positif tersebut tak akan ditemui oleh semua orang, terutama bagi mereka yang non-kost atau masih tinggal di rumah bersama orang tua. 

Sedikit menyinggung soal keuangan, biasanya di awal bulan saat menerima uang bulanan dari orang tua atau bagi yang sudah menerima gaji dari kantor, kamu akan memenuhi kebutuhan hidupmu di kost dengan makanan sehat dan mewah. Memasuki pertengahan bulan, kamu akan kembali ke "kasta" dimana warteg akan menjadi second choice-mu. Namun saat memasuki akhir bulan, tak ada pilihan apapun selain makanan kebangsaan anak kost, mie instant.

Sebenarnya, ketegangan di akhir bulan ini pun tak selalu dialami oleh anak kost. Biasanya terjadi di waktu tertentu saja jika memang sedang banyak pengeluaran atau ada hal penting lainnya. Meski hidup anak kost terkesan pas-pasan, namun hal itu dilakukan bukan karena anak kost adalah kaum yang kekurangan, melainkan sedang belajar berhemat dengan gaya yang unik dan kreatif. 

Berikut adalah salah satu contoh kreatifnya anak kost dalam menghargai uang dan barang. 

Dokumentasi Pribadi Anak Kost yang Kreatif
Dokumentasi Pribadi Anak Kost yang Kreatif

Trik ini biasa dilakukan untuk memastikan apakah isi dari suatu produk benar-benar habis atau tidak. Hasilnya, jika memang masih ada, kami tidak akan membuang barang tersebut namun menggunakannya hingga tetes terakhir. 

Cara ini juga bisa digunakan ke produk makanan, misalnya ikan kaleng. Sisa bumbu pada ikan kaleng yang telah dituang untuk dipanaskan akan menyisakan sedikit bumbu pada wadah kaleng tersebut. Dengan cara mengisi sedikit air pada wadah, bumbu yang tersisa pun akan terangkat bersama. Hasilnya, semua bahan terpakai dengan baik. 

Kedua contoh sederhana di atas hanya sebagain kecil dari jurus-jurus anak kost dalam belajar berhemat dengan gaya-gaya yang unik dan kreatif. Karena hemat pangkal kaya, bukan miskin, setuju? 

Sayangnya, hal-hal penghematan yang biasa dilakukan anak kost terkadang malah menjadi julukan sangat lumrah yang kerap kali dilabeli khusus untuk mereka yang berstatus anak kost. Seakan-akan anak kost adalah kaum yang paling miris hidupnya jika dibandingkan dengan mereka yang masih bernaung bersama orang tua dan keluarganya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x