Mohon tunggu...
Chaerul Sabara
Chaerul Sabara Mohon Tunggu... Insinyur - Pegawai Negeri Sipil

Suka nulis suka-suka____

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Melepas Ilmu Hitam Terakhir

11 Agustus 2021   10:34 Diperbarui: 11 Agustus 2021   11:22 138 23 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Melepas Ilmu Hitam Terakhir
Image: teraskata.com

Namanya sudah banyak yang lupa, orang-orang hanya biasa memanggilnya "mbue", mbue yang dalam bahasa tolaki artinya kakek/nenek. Sebenarnya mbue bernama Mbatoono, usianya konon telah mendekati 200 tahun. 

Pria tua dengan tangan kidal yang terlihat masih cekatan mengolah kebun yang diolahnya sendiri untuk menghidupi dirinya yang sebatang kara, mbue dulu hidup bersama keluarganya ada anak dan istri serta cucu, tetapi mereka semua telah meninggal dunia hanya menyisakan kakek Mbatoono seorang diri.

Kakek Mbatoono adalah seorang pimpinan pasukan perang pada jaman kerajaan, melawan pendudukan Belanda di wilayah seputar kerajaan Konawe. Beliau sangat ditakuti oleh pihak musuh, begitu licin, kuat dan selalu menghadirkan serangan-serangan maut yang memporak-porandakan posisi musuh yang diserangnya.

Kesaktian sang pimpinan pasukan perang kerajaan Konawe ini, sangat terkenal oleh pihak musuh, konon beliau memiliki banyak ilmu Kanuragan.

Di jaman dahulu, konon mempelajari ilmu untuk kesaktian bagi Orang-orang suku Tolaki merupakan suatu tuntutan untuk mempertahankan dan memperjuangkan eksistensi suku, adat dan budaya.

Salah satu ilmu yang cukup punya pamor jaman itu disebut ilmu "Gondi Dowo". Gondi dowo atau secara harafiah berarti mengunci sendiri, yang dikunci disini adalah nyawa, hingga muncul istilah "Nogondii dowono." Yang maksudnya "Orang itu mengunci nyawanya dan tidak akan bisa mati kecuali telah melepas ilmu yang dipegangnya."

Ilmu seperti ini tentu saja masih berbau syirik sehingga masih digolongkan ilmu hitam. Orang berilmu hitam seperti ini biasanya kebal dari senjata tajam bahkan berusia panjang dan sulit menghembuskan nyawanya dihari tuanya.

Orang-orang dulu mempelajari gabungan ilmu kabala (kebal), sawurondo (ilmu menghilang), yang berpuncak pada ilmu "Gondi Dowo seperti milik mbue Mbatoono." Mereka mempelajari ilmu mistik ini karena beberapa hal
1. Ilmu agama mereka sangat dangkal pada saat itu.
2. Kondisi yang sangat genting. Ada perang, perampokan, penindasan, pelecehan dan kondisi kehidupan rimba lainnya.

Dengan kondisi seperti ini, agar mereka survive, mereka lalu mencari jalan keluar dgn belajar ilmu mistik seperti ini. Jadilah mereka kebal senjata tajam, bisa menghilang, menembak musuh tanpa membidik, menggertak seseorang sampai terkencing-kencing dan berujung pada "Mengunci nyawa hingga tak bisa wafat."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan