Mohon tunggu...
Chris lesmana
Chris lesmana Mohon Tunggu... Blogger

Christopherlesmana97@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Mengenang Tragedi Tian An Men 1989: Perjuangan Menembus Tirani Kediktatoran

6 Juni 2020   13:20 Diperbarui: 6 Juni 2020   13:59 83 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengenang Tragedi Tian An Men 1989: Perjuangan Menembus Tirani Kediktatoran
Sumber : history.com

Tragedi Tian An Men adalah salah satu sejarah kelam dalam perjuangan menegakan demokrasi di dunia. Peristiwa yang terjadi pada tahun 1989 ini menjadi titik awal perjuangan melawan tirani otoriter dan kediktatoran yang bermula dari negeri tirai bambu tersebut yang kemudian menyebar ke berbagai negara di dunia yang juga memiliki sistem kediktatoran yang mengekang dan merenggut kebebasan masyarakat tersebut. 

Peristiwa ini memperpanjang catatan kejahatan kemanusiaan yang dilakukan oleh pemerintahan Komunis China yang sudah terjadi sejak jaman Mao Zedong hingga Deng Xiaoping yang akhirnya menjadi sosok paling bertanggung jawab terhadap tragedi kemanusiaan tersebut. Namun, dibalik tumpahnya darah ribuan demonstran, apa yang menjadi penyebab terjadinya peristiwa tersebut ? 

Lalu apa pula yang menjadi dasar keberanian  ribuan mahasiswa dan warga sipil China lainya untuk melakukan demonstrasi dan perlawanan terhadap pemerintahan komunis China yang terkenal dengan kekejamanya dan ketidak pedulian terhadap nyawa manusia ? Apa saja perubahan yang terjadi di negeri China dalam hal demokrasi dan kebebasan setelah tragedi kelam tersebut ?

Setelah berakhirnya Perang Sipil China pada tahun 1949 antara Kuomintang dibawah pimpinan Chiang Kai-Sek dan Partai Komunis dibawah pimpinan Mao Zedong yang akhirnya dimenangkan oleh pihak komunis , negara China resmi menjadi negara dengan sistem pemerintahan dan tatanan negara yang bersifat komunisme dan otoriter. 

Mao Zedong yang awalnya dianggap sebagai "Bapak Revolusioner" dan pahlawan bagi rakyat China mulai menjelma menjadi mesin pembantai jutaan rakyat China . Layaknya Stalin, Mao Zedong tak segan untuk mengeluarkan perintah dan kebijakan untuk menghilangkan nyawa musuh politiknya bahkan rakyatnya sendiri yang dianggap membahayakan pemerintahanya. 

Kebijakan Mao Zedong yang menerapkan " Revolusi Kebudayaan" dan "Sejuta Lompatan" membawa bencana besar bagi rakyat China, dikarenakan kebijakan tersebut membawa kesengsaraan dan tewasnya jutaan rakyat China akibat kelaparan dan kesehatan yang buruk. Selain itu, China juga menjadi negara tertutup sehingga tidak bisa menerima bantuan apapun dari dunia Internasional. 

Setelah berakhirnya era Mao Zedong, Deng Xiaoping yang merupakan "musuh bebuyutan" Mao Zedong resmi menjadi Presiden RRC pada tahun 1978. Dibawah rezim Deng Xiaoping, China yang sempat menderita dan sengsara dibawah rezim Mao Zedong selama 39 tahun lamanya secara perlahan menjadi negara yang terbuka. 

Hubungan diplomatik dan perdagangan dengan negara-negara barat mulai terjalin yang tentu saja sangat kontras dengan Mao Zedong yang menganggap negara-negara barat tersebut sebagai musuh besar. 

Selain hubungan diplomatik, barang dan teknologi dari negara-negara barat tersebut mulai masuk ke dalam negara China dan berimbas terhadap perubahan gaya hidup masyarakat China yang mulai dari pakaian, makanan hingga musik.                                        

Deng Xiaoping/Sumber : Amazon.com
Deng Xiaoping/Sumber : Amazon.com
Meski Deng Xiaoping membawa perubahan besar yang cukup positif untuk negeri tirai bambu, ternyata korupsi dan nepotisme langsung berkembang pesat di negeri tersebut. 

Bukan hanya itu, kebebasan masyarakat dan jurnalis serta pers sangat dibatasi dan dikeang oleh propaganda pemerintah yang ingin nama baik pemerintahan China selalu terjaga sehingga masyarakat menjadi sangat takut untuk bersuara dikarenakan terancam pidana atau penculikan oleh aparat. Banyak yang mengatakan bahwa Deng Xiaoping tak ada ubahnya seperti Mao Zedong hanya saja beda topeng dan kebijakan. 

Kemarahan masyarakat China semakin memuncak setelah kematian Hu Yaobang, Sekjen Partai Komunis China yang terkenal sebagai sosok yang menentang dan berseberangan dengan kebijakan Denf Xiaoping selain itu pula, Hu Yaobang juga dikenal dekat dengan kaum aktivis yang menginginkan perubahan dalam sistem pemerintahan sehingga memunculkan banyak spekulasi bahwa Hu Yaobang sengaja dibunuh oleh pemerintah.                                         

Hu Yaobang, Sekjen PKC yang berseberangan. dengan Deng Xiaoping/ Sumber : Asianews.com
Hu Yaobang, Sekjen PKC yang berseberangan. dengan Deng Xiaoping/ Sumber : Asianews.com
Pada tanggal 17 April 1989, ribuan mahasiswa dari seluruh Universitas di Beijing muaki bergerak dan berkumpul di lapangan Tian An Men. Aksi mereka kemudian diikuti pula oleh aktivis lainya yang berasal dari kaum buruh, akademisi, politisi, dan masyarakat sipil lainya yang ingin menyuarakan suara mereka terhadap kondisi negara China yang dipenuhi oleh korupsi, nepotisme , dan ketimpangan sosial serta ekonomi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN