Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Pelajaran Bagi Iran dari Perang Rusia-Ukraina

22 Agustus 2022   23:27 Diperbarui: 22 Agustus 2022   23:33 350 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pembicaraan Astana untuk perdamaian di Suriah diluncurkan pada 2017 atas inisiatif Trkiye, Rusia dan Iran. (Arsip AA)

Invasi Rusia hanya memperkuat tekad rezim Iran untuk melakukan nuklir.

Iran, seperti kebanyakan negara lain, dikejutkan oleh invasi Rusia ke Ukraina. Namun, seiring waktu, analisis perang telah membuat rezim Iran mencapai kesimpulan tertentu tentang dampak kemampuan nuklir dan sifat perubahan tatanan dunia.

Perhitungan dan keputusan rezim telah dipengaruhi oleh invasi Rusia, yang menyebabkannya memikirkan kembali pendiriannya untuk memasuki kembali kesepakatan nuklir 2015, JCPOA. Iran sekarang tidak memiliki niat untuk melakukannya. Selain itu, Iran telah memikirkan kembali kebutuhannya akan senjata militer dan harapannya untuk mendapatkan dukungan Rusia untuk ambisi regionalnya. Akibatnya, ketegangan atas Iran kemungkinan akan meningkat.

Posisi resmi Iran dalam perang Rusia-Ukraina adalah cekatan dan menghindari "mendukung Rusia" secara langsung. Namun, sejak konflik dimulai, politisi senior Iran telah mengambil sikap teguh yang sejalan dengan Rusia, menyalahkan NATO dan Barat atas konflik tersebut. Namun, posisi Iran tidak dapat ditafsirkan sebagai "berdiri dengan" Rusia. Dengan beberapa pengecualian, Iran dan Rusia sama sekali bukan sekutu dan saling memandang dengan curiga.

Pada tingkat domestik tidak resmi di Iran, orang dapat menemukan berbagai sudut pandang, dari garis keras hingga pembangkang, tetapi sebagian besar orang Iran secara tradisional membenci Rusia dan mendukung Ukraina. Banyak pemuda Iran yang membenci Rusia karena mereka melihat kesejajaran antara rezim Rusia dan Iran. Mengingat konteks ini, dapat dimengerti bahwa para pemimpin Iran tidak suka digambarkan sebagai pendukung Rusia.

Namun, bidang strategis adalah di mana pelajaran paling penting telah dipelajari. Pelajaran ini sudah mempengaruhi perilaku Iran. Secara khusus, media dan pejabat Iran terus-menerus menekankan hilangnya pencegahan Ukraina. Mereka menunjuk pada perlucutan senjata nuklir Ukraina, yang terjadi dalam kerangka Memorandum Budapest, yang ditandatangani pada tahun 1994 di bawah naungan AS.

Teori yang disajikan adalah bahwa invasi Rusia dapat dicegah jika Ukraina tidak menyerahkan senjata nuklirnya. Oleh karena itu, Iran tidak boleh menyerah dalam usahanya mencari perisai nuklir. Para pejabat di Iran menyoroti jaminan AS tahun 1994 atas keamanan Ukraina sebagai bukti ketidakpercayaan Amerika dan Barat. Dengan demikian, logika rezim menjadi jelas: Senjata nuklir diperlukan untuk pencegahan yang efektif, dan Iran tidak boleh menukar pencegahan ini dengan janji-janji yang tidak dapat dipercaya dari AS dan sekutunya.

Iran juga telah belajar dari konflik Ukraina bahwa kemampuan militer, daripada kedudukan internasional, adalah faktor paling penting dalam pencegahan. Penggunaan Rusia dari serangan rudal balistik jarak pendek dan menengah yang dipandu dengan presisi untuk menghancurkan infrastruktur Ukraina sangat penting untuk analisis ini. Bahkan jika Iran tidak berniat untuk berperang konvensional, pentingnya roket di medan perang terbukti.

Perwira Pengawal Revolusi Islam (IRGC) telah mengamati ketidakmampuan Ukraina untuk menimbulkan kerusakan di belakang garis Rusia, dan rilis berita resmi IRGC menyatakan bahwa perang di Ukraina menyoroti pentingnya rudal bagi Iran, karena mereka dapat menciptakan apa yang disebut sebagai " keseimbangan teror" dan memaksa musuh ke meja perundingan.

Hanya tembakan artileri dan serangan rudal tanpa henti di bagian belakang Ukraina yang membantu tentara Rusia menguasai wilayah Donbas. Ini mendukung penilaian Iran terhadap Hizbullah: Bahkan jika ia tidak dapat mengalahkan IDF di medan perang, persenjataan rudal kelompok teror itu merupakan ancaman strategis bagi Israel. Senjata nuklir Iran yang bertindak sebagai perisai bagi Hizbullah dengan demikian akan menjadi risiko strategis utama Israel.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan