Mohon tunggu...
Charly Manurung
Charly Manurung Mohon Tunggu... Auditor - Mahasiswa S2 Magister Akutansi UNPAM

Seorang yang masih terus memperbaiki diri menjadi lebih baik dan bermanfaat bagi orang lain.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Loyalitas Kerja yang Tidak Dihargai

1 April 2023   08:47 Diperbarui: 17 April 2023   09:00 1064
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi lelah di tempat kerja. (sumber gambar: freepik.com/author/cookie-studio)

Loyalitas karyawan merupakan salah satu faktor terpenting dalam menjaga kelangsungan bisnis suatu perusahaan

Namun sayangnya tidak semua perusahaan memahami pentingnya hal tersebut. Di luar sana, tidak sedikit kita mendengar karyawan merasa bahwa keyakinan mereka di tempat kerja tidak dihargai dan terkadang diabaikan.

Loyalitas karyawan adalah sebuah sikap dimana karyawan merasa memiliki kesetiaan yang tinggi terhadap perusahaan tempat mereka bekerja. 

Mereka menganggap perusahaan sebagai keluarga kedua dan merasa memiliki tanggung jawab yang besar terhadap kesuksesan perusahaan tersebut.

Namun, ketika loyalitas karyawan tidak dihargai, hal ini bisa berdampak buruk pada motivasi dan kinerja mereka. 

Karyawan yang merasa tidak dihargai cenderung kehilangan semangat untuk bekerja dengan maksimal. Mereka juga mungkin akan mulai mencari pekerjaan baru yang lebih menghargai kontribusi mereka, dan bahkan tidak sedikit terjadi konflik.

Daniel Pink, seorang penulis dan pembicara motivasi Amerika yang dikenal dengan bukunya yang berjudul "Drive: The Surprising Truth About What Motivates Us". 

Lewat buku itu Daniel Pink berpendapat bahwa loyalitas kerja karyawan tergantung pada tiga faktor, yaitu otonomi, tujuan yang jelas, dan makna dari pekerjaan tersebut. 

Jika karyawan merasa memiliki otonomi dalam pekerjaannya, memiliki tujuan yang jelas, dan merasa bahwa pekerjaannya memiliki makna, maka mereka akan lebih cenderung loyal.

Frederick Herzberg, seorang psikolog industri Amerika yang dikenal dengan teori motivasi-higienisnya. berpendapat bahwa loyalitas kerja karyawan tergantung pada faktor motivasi dan faktor higienis. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun