Novel

Jika Kamu Mati Sekarang..

23 Januari 2018   10:14 Diperbarui: 23 Januari 2018   10:17 1002 0 1
Jika Kamu Mati Sekarang..
Sumber: http://pocketfullofgrace.com

Ini adalah pemikiran yang menyeramkan, sungguh.

Maksud saya, jika orang terbagi menjadi hanya orang-orang 'baik' dan 'buruk', saya tahu saya akan masuk ke kelompok orang-orang 'baik'. Saya baik dalam artian saya tidak membunuh orang. Bahwa saya tidak memperkosa orang. Bahwa saya tidak mencuri dari orang. Bahwa saya tidak berbohong (terlepas dari kebohongan putih). Bahwa saya tidak menampar orang saat mereka menyebalkan. Bahwa saya tidak memukul anak-anak di wajah mereka saat mereka ribut. Bahwa aku menggosok gigi setiap hari. Pada dasarnya, saya orang yang 'baik'.

Dan jika surga memang ada dan masuk ke surga bergantung pada seberapa baik seseorang, saya yakin saya akan diterima di surga. Tidak diragukan lagi - oke, mungkin jika penjaga gerbang surga akan mengabaikan suatu saat bahwa saya mendorong seseorang ke kolam renang dan membuatnya terlihat seperti sebuah kecelakaan. Dan pada suatu saat saya diam-diam membawa tiga permen dari nampan sementara tanda itu dengan jelas berbunyi "tolong ambil satu saja, terima kasih."

Saya menulis ini karena seseorang yang saya tidak kenal meninggal. Saya tidak mengenal orang itu, tapi saya kenal adiknya. Saya bahkan tidak dekat dengan kakaknya. Sebenarnya, saya baru saja bertemu dengannya seperti tiga hari yang lalu. Dia mengatakan kepada saya bahwa kakaknya baru saja meninggal dunia dan saya terkejut. Saya mencoba menghiburnya, tapi tak ada yang terlintas dalam pikiranku. Saya bahkan tidak tahu siapa yang meninggal, bagaimana saya bisa menghiburnya?

'Saya mengerti gimana perasaanmu'? Saya tidak tahu gimana perasaannya. Untuk memiliki seseorang yang Anda pegang begitu saja sampai mati. Jadi saya mengatakan kepadanya, 'Saya tidak bisa membayangkan apa yang harus Anda alami.'

'Beranilah'? Kenapa dia harus berani? Adiknya baru saja meninggal dunia dan hal terakhir yang dia butuhkan adalah menahan air matanya dan meledak karena terlalu banyak air mata di kantung matanya. Jadi saya mengatakan kepadanya, 'Tidak apa-apa untuk tidak berani kadang-kadang. Inilah salah satu saat itu. '

Saya baru saja akan mengatakan, 'Dia ada di tempat yang lebih baik sekarang,' tapi bagaimana saya tahu di mana dia saat itu? Untuk semua yang kita tahu, surga mungkin tidak ada dan dia bereinkarnasi di tempat yang lebih buruk. Jadi saya mengatakan kepadanya 'Saya benar-benar minta maaf atas kehilangan Anda.'

Saya biasanya cukup bagus dengan kata-kata, tapi (mereka) gagal saat saya mencoba untuk menghiburnya. Saya tidak tahu harus berkata apa, saya tidak mengatakan apa-apa. Sebagai gantinya saya berpikir sendiri betapa rentannya manusia. Salah satu organ yang gagal dan kita mati.
Ini juga menakutkan bagaimana kematian seseorang dapat mempengaruhi seseorang dengan sangat dalam. Bukankah kematian itu menakutkan?

Jika saya mati sekarang, saya tidak ingin orang menangis dari mayat saya. Saya ingin mereka tersenyum dan tertawa dan bercanda tentang saya. Mengapa repot-repot bersedih?

Ketika saya di SMA, saya dan teman-teman saya selalu bercanda berkata satu sama lain: 'Saya tidak akan pernah mati sebelum kamu. Dan saat kau mati sebelum saya, saya akan kencing di nisanmu. " Jadi jika saya mati sekarang, saya bisa membayangkan beberapa orang benar-benar kencing di nisan saya.

Sedangkan untuk Anda .. Jika Anda meninggal sekarang, apakah teman dan saudara Anda akan menangis? Apakah mereka akan tersenyum karena mereka tahu bahwa Anda telah menjalani kehidupan yang baik? Apakah mereka akan kencing di batu nisan Anda? Apakah mereka akan menangis saat mereka buang air kecil di batu nisanmu? Apa yang akan mereka lakukan Dan apa yang Anda ingin mereka lakukan?