Mohon tunggu...
Hamdani
Hamdani Mohon Tunggu... Konsultan

Ekspresikan Pikiran Melalui Tulisan

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Corona Minded, Awal Gerakan Hidup Sehat

9 April 2020   00:04 Diperbarui: 9 April 2020   00:05 43 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Corona Minded, Awal Gerakan Hidup Sehat
Foto shutterstock.com

Hanya orang dungu saja yang tidak mau mengambil pelajaran atas musibah atau cobaan yang dialami. Pandemi corona dapat dikategorikan sebagai musibah bagi kemanusiaan. Ratusan orang mati setiap harinya karena dijemput malaikat maut "corona".

Lalu apa pelajaran terpenting yang dapat diambil dari corona?

"Corona minded", kata kunci pertama. Sejatinya setiap kita banyak bertafakkur, merenung, dan berfikir apa hikmah dibalik bencana corona ini. Tidak jauh bedanya dengan bencana gelombang tsunami dan gempa bumi yang menyapu ribuan nyawa manusia.

Kita harus melihat corona ini bukan hanya sebuah fenomena alam biasa. Tapi memaknai peristiwa ini sebagai sebuah teguran Tuhan agar manusia mau menyadari betapa penting dan bernilainya nikmat kesehatan.

Meski ketika Tuhan memberi kita cobaan pasti tidak akan melebihi kemampuan kita untuk menjalaninya. Ini sudah ditegaskan dalam kitab suci Al Quran. Artinya Tuhan datangkan wabah corona yang super dahsyat ini pun sudah sebanding dengan kemampuan manusia untuk menghadapinya.

Tetapi bagi mereka yang tidak mampu mengambil ibrah dari sekecil apapun ujian yang diberikan, maka berarti dia tidak dapat menggunakan akalnya untuk membaca ayat-ayat Tuhan. Itu yang disebut tidak bertafakkur.

Bagi masyarakat Indonesia yang tidak terbiasa dengan hidup disiplin dan memiliki sanitasi buruk semakin menambah beratnya ancaman kematian akibat corona. Kondisi ini seperti setali tiga uang yang membuat hidup rakyat kecil semakin terpuruk.

Namun kemunculan corona ke seluruh pelosok negeri sesungguhnya membawa pesan kuat bagi siapapun. Pesan tersebut seperti tersurat pada imbauan WHO agar masyarakat menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat agar terhindar dari serangan virus corona yang mematikan.

Penerapan pola hidup bersih dan sehat salah satunya dengan rajin cuci tangan pakai sabun dan air mengalir. Boleh juga menggunakan hand sanitizer yang sudah memenuhi standar kesehatan.

Data UNICEF pada tahun 2014 mengungkapkan bahwa 75,5% masyarakat Indonesia tidak mencuci tangan.

Padahal, salah satu cara paling murah dan mudah untuk mencegah kematian dan penyakit adalah cuci tangan dengan sabun. Sebab itulah para medis menyarankan pembiasaan cuci tangan untuk mencegah virus corona.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x