Mohon tunggu...
Cakra Union
Cakra Union Mohon Tunggu... Mahasiswa - Peserta Program Pertukaran Mahasiswa Merdeka (PMM 2) Universitas Negeri Malang

Kelompok modul nusantara yang beranggotakan 19 orang mahasiswa/i dari berbagai almamater mulai sabang hingga merauke. Bersatu dalam perbedaan demi negeri tercinta Indonesia. Saling merangkul untuk mewujudkan rasa nasionalisme dan patriotisme. Bertukar sementara, bermakna selamanya!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Komunitas Pelanusa, SDGs untuk Pemberdayaan Perempuan

13 Oktober 2022   17:06 Diperbarui: 13 Oktober 2022   22:59 618
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ket: Foto bersama founder dan CEO Pelanusa

Pada pekan ini, rombongan tim Modul Nusantara Cakraunion beserta dosen pendamping (DPL) dan mentor (LO) berkesempatan untuk menyambangi sebuah komunitas perempuan, yaitu Pelangi Nusantara atau familiar disebut Pelanusa.

Pelanusa merupakan sebuah komunitas atau organisasi yang bergerak di bidang sosial entrepreneur. Komunitas ini berorientasi pada kegiatan pemberdayaan perempuan.

Di samping itu, saat ini Pelanusa juga tengah mengembangkan basis pemberdayaannya dengan masyarakat yang mencakup kaum lelaki, disabilitas, anak jalanan, maupun orang yang dianggap sebagai sumber kemiskinan.

Perlu kita ketahui bahwa dalam ranah internasional, perempuan dianggap sebagai sumber kemiskinan. Labelling itulah yang kini mendongkrak semangat Komunitas Pelanusa untuk membuktikan bahwa perempuan juga bisa berdaya dan memiliki potensi untuk maju.

Pemberdayaan merupakan pengembangan skill atau kompetensi dari yang tidak tahu dan didukung oleh passion atau minat yang kuat untuk menekuni suatu bidang tertentu.

Dari tahun 2012 hingga saat ini, Pelanusa masih tetap eksis untuk terus melakukan Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga sesuai dengan poin-poin tujuan pembangunan berkelanjutan (Sustainable Development Goals), diantaranya tanpa kemiskinan, kehidupan yang sehat dan sejahtera, kesetaraan gender, berkurangnya kesenjangan, zero waste, kemitraan untuk mencapai tujuan, dsb.

Malang merupakan kantong TKW (Tenaga Kerja Wanita), khususnya Kabupaten Malang bagian selatan. Banyak perempuan yang memutuskan untuk menjadi TKW di luar negeri dan meninggalkan anak maupun keluarga pasca menikah.

Apalagi, mereka berangkat tanpa bekal keterampilan/skill dan kemampuan bahasa dan hanya bermodalkan nekat demi perbaikan ekonomi keluarga.

Mirisnya, angka pernikahan muda di Kabupaten Malang berkisar hingga 30% atau 1/3 bagian dari jumlah penduduk yang menikah adalah anak usia di bawah umur.

Jangan sampai hal tersebut terus dibiarkan karena dapat menjadi budaya di masyarakat seperti halnya anak muda di pedesaan yang berusia 17 tahun dan belum menikah, mereka sudah dianggap sebagai perawan tua.

Hal ini tentunya merupakan sebuah permasalahan negara yang harus dituntaskan. Bukan hanya negara, tapi permasalahan kita semua. Kita sebagai masyarakat umum sepatutnya aware dan responsif terhadap berbagai problematika kehidupan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun