Mohon tunggu...
Eko Nurhuda
Eko Nurhuda Mohon Tunggu... Penulis - Pekerja Serabutan

Menuliskan apa saja yang menarik hati, terutama sepak bola dan sejarah. Apresiasi boleh disalurkan melalui https://trakteer.id/bungeko. #YNWA

Selanjutnya

Tutup

Money

Terobosan-terobosan yang Bikin J&T Express Semakin di Depan

25 Desember 2019   00:01 Diperbarui: 25 Desember 2019   00:01 51
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
FOTO: Facebook.com/indradestriawanfull

Matahari sudah mendekati peraduannya pada hari Rabu, 31 Januari 2018, ketika sebuah sepeda motor masuk ke halaman. Dari dua wadah besar di kiri-kanan jok belakang, saya tahu kalau itu kurir ekspedisi. Tapi bukan wajah-wajah kurir yang biasa datang mengantarkan paket-paket untuk saya.

Mengenakan jaket dan helm sama merah, kurir tersebut turun dari sepeda motornya. Ia mengambil satu bungkusan dari wadah besar di samping jok belakang, kemudian menghampiri saya.

"Pak Eko Nurhuda?" tanyanya dengan mimik agak bingung.

Melihat wajah kurir tersebut saya spontan teringat pada sosok Abhie Cancer saat memerankan Wiro Sableng, si Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212, di layar kaca RCTI dahulu kala.

"Iya, saya sendiri," jawab saya. Sekilas saya baca tulisan "J&T Express" di bagian depan helm yang ia kenakan.

Kurir tersebut kemudian mengeluarkan gawainya dari kantong kemeja. Entah apa yang ia buka di sana, yang jelas ia seperti sedang menyorot bagian tertentu dari paket di tangannya dengan kamera hape. Setelahnya paket itu disodorkan ke saya sembari tersenyum.

"Paket dari Jakarta, Pak." ujarnya, lantas langsung berpamitan.

"Wah, terima kasih banyak ya," saya menjawab sembari sedikit bingung. Sebab paket diberikan begitu saja. Biasanya saya musti menandatangani salinan resi. Pernah pula ada kurir yang sudahlah meminta tanda tangan, juga memfoto saya. Ini kok langsung main tinggal saja gimana ceritanya?

"Eh, Mas, ini saya nggak perlu tanda tangan apa-apa?" setengah berseru saya bertanya pada kurir yang sudah memutar kepala sepeda motornya.

"Nggak perlu, Pak. Sudah dicatat sistem," jawabnya, dan kembali berpamitan.

Sembari menatap kepergian Mas Kurir J&T tersebut saya rogoh saku celana, mengambil gawai. Begitu saya buka, di monitor tertera notifikasi dari Bukalapak: "Sistem kami mencatat paket sudah diterima. Segera konfirmasi penerimaan barang."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun