Mohon tunggu...
Budiman
Budiman Mohon Tunggu... Mahasiswa - Penulis

Penulis. Menyukai berbagai bidang pekerjaan yang menambah ilmu pengetahuan dan mendapatkan pengalaman.

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Cerpen | Petualangan yang Takterlupakan

14 Februari 2024   21:33 Diperbarui: 14 Februari 2024   21:41 81
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Petunjuk Arah untuk yang Tersesat (Sumber: Pixabay.com/LoggaWiggler)

Itu adalah pagi musim panas yang cerah ketika Lily, seorang gadis berusia delapan tahun yang penuh rasa ingin tahu dan ceria, memulai petualangan mendebarkan bersama keluarganya ke kebun binatang kota yang ramai. 

Kegembiraan menari-nari di matanya saat dia mengagumi hewan-hewan eksotis dan pameran yang semarak. Namun di tengah kesibukan aktivitas dan hiruk pikuk panggilan binatang, perhatian Lily sejenak teralihkan.

Tersesat dalam labirin pameran, Lily meninggalkan keluarganya. Kepanikan mencengkeram hatinya saat dia menyadari bahwa dia sendirian di tengah lautan orang asing. 

Dengan panik, dia mencari orangtuanya, suaranya hilang di tengah obrolan orang banyak. Saat menit berganti jam, ketakutan awal Lily berubah menjadi tekad yang tenang. 

Dia tahu dia harus menemukan jalan kembali ke keluarganya, apa pun yang terjadi. Dengan tekad yang mendorong langkahnya, Lily berangkat menyusuri jalur sibuk kebun binatang.

Melalui gang-gang yang berkelok-kelok dan paviliun yang ramai, Lily bertemu dengan orang-orang asing yang baik hati yang memberikan kata-kata penghiburan dan bantuan. 

Namun, wajah-wajah familiar keluarganya masih sulit dipahami. Tidak terpengaruh, Lily terus melanjutkan, tekadnya tak tergoyahkan.
Saat matahari mulai turun, menebarkan warna keemasan di cakrawala, pencarian Lily membawanya ke jantung kebun binatang. 

Dan di sana, di tengah alun-alun yang ramai, dia melihat siluet yang dikenalnya -- ayahnya, matanya mengamati kerumunan dengan kekhawatiran tergambar di wajahnya.

Kelegaan membanjiri perasaan Lily saat dia bergegas ke pelukan ayahnya, air mata kebahagiaan mengalir di pipinya. Saat itulah, rasa takut dan ketidakpastian akan kehilangan sirna, tergantikan oleh kehangatan kekeluargaan dan kekuatan ketangguhan.

Bersama-sama, Lily dan keluarganya bersukacita atas reuni mereka, ikatan mereka diperkuat oleh cobaan yang mereka hadapi. Dan saat mereka dalam perjalanan pulang, Lily berpegang erat pada tangan ayahnya, mengetahui bahwa ke mana pun petualangan hidup membawanya, dia akan selalu menemukan jalan pulang -- dipandu oleh cinta yang mempersatukan mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun