Mohon tunggu...
Budi Susilo
Budi Susilo Mohon Tunggu... Wiraswasta - Man on the street.

Nulis yang ringan-ringan saja. Males mikir berat-berat.

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Artikel Utama

Ini Beberapa Catatan untuk Mengelola Food Court

25 September 2022   07:59 Diperbarui: 26 September 2022   01:01 744 43 17
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Suasana food court yang masih sepi (dokumen pribadi)

Matahari telanjang. Sinarnya menemani perjalanan pulang. Panas membawa kaki melangkah ke pusat jajanan sebelum tiba di rumah.

Food court yang buka seminggu lalu, dari hari Senin sampai Sabtu pukul 11.00 -- 20.0O WIB, tampak sepi. Tempat jajanan menempati area cukup luas dalam perkantoran balai penelitian milik Kementerian Pertanian.

Tujuan mampir ke sana selain membeli minuman segar juga mencari makanan untuk dibawa pulang.

Ada sekitar 20 konter dengan beragam barang jualan. Dari kopi, air mineral, mi instan, masakan Padang, gudeg beserta teman-temannya, angkringan, soto, sate, bakso, mi ayam, dan jajanan populer lainnya.

Saya langsung menuju kios penjual es jus. Memesan segelas besar berisi aneka potongan buah dan pecahan es. Segar...!

Juga memesan dua porsi sauto (soto khas Tegal) memakai lontong untuk disantap di rumah.

Penjual dan pengunjung masih sedikit, padahal waktu sudah menunjukkan pukul setengah dua belas. Belum banyak kios buka. Baru ada dua pengunjung yang lebih dulu datang, sehingga food court tampak sepi dengan sitting capacity lebih dari 50 orang.

Selama menghabiskan minuman, selintas saya mengamati atmosfernya. Dari itu, berikut adalah beberapa catatan mengenai pengelolaan food court baru tersebut, sebagai berikut:

Informasi

Kelemahan terbesar yang terlihat, tidak ada penanda yang menunjukkan bahwa itu tempat jajanan. Papan bertuliskan aneka makanan minuman diletakkan terlalu dalam.

Pandangan dari food court ke jalan utama (dokumen pribadi)
Pandangan dari food court ke jalan utama (dokumen pribadi)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Entrepreneur Selengkapnya
Lihat Entrepreneur Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan