Mohon tunggu...
Pretty Woman
Pretty Woman Mohon Tunggu... Wanita

Tertarik dengan fenomena sosial dan film

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Corona, PHK, dan Kelanjutan Cintaku dengan Dia

16 April 2020   18:40 Diperbarui: 16 April 2020   20:46 92 3 1 Mohon Tunggu...

Sejak Januari aku terus memantau situs worldmeter yang memaparkan data manusia terinfeksi di Wuhan, Cina. 

Semakin hari jumlahnya semakin bertambah, membuatku semakin cemas. Beberapa kali aku membagikan perkembangan kasus kepada beberapa teman, tidak ada yang menanggapi dengan serius.

Februari aku membaca berita dari the jakarta post yang menyatakan bahwa ilmuwan dan WHO mengatakan seharusnya sudah ada kasus di Indonesia, mungkin kita juga ingat bagaimana kasus turis asing yang meng claim dirinya terinfeksi sepulangnya dari Indonesia. tapi tetap 0 temuan kasus di paparkan. 

Maret awal pemerintah mengumumkan 2 orang pertama yang positif terinfeksi di Indonesia, kasus Impor karena mereka kontak dengan warga negara asing di sebuah acara dansa

Kini, saat aku menuliskan artikel ini, belum sampai 1,5 bulan, jumlah kasus di Indonesia sudah mencapai angka 5.516 orang. 

Mimpi buruk yang terlalu cepat berkembang.

Aku dan calon suami sudah merencanakan pernikahan pada bulan Juni 2020. Januari aku dan calon suami bolak balik Palembang - Jakarta untuk berkenalan dengan keluarga. Aku juga harus bolak balik ke Jakarta untuk membeli perlengkapan pernikahan, seperti bahan kebaya dan bahan jas untuk orangtua. 

semua perlengkapan sudah dibeli, sudah masuk tahap penjahitan. 

Februari tgl 15-17 aku dan calon suami mengikuti pelatihan persiapan pernikahan yang biasanya diadakan gereja katolik, persiapan ini harus diikuti secara bersama-sama. Dilaksanakan di Jakarta dengan peserta 40 pasang calon pengantin.

Awal februari, dengan sepersetujuanku, calon suamiku mengundurkan diri dari salah satu unicorn Indonesia padahal saat itu dia ditawari mendi EM bagian IT nya. Tawaran itu ditolak, kami lebih memilih mengambil tawaran pekerjaan dengan gaji yang nominalnya jauh lebih tinggi. 

Maret pertengahan, suamiku memberikan kabar dengan mimik wajah yang tidak memancarkan kegembiraan, "malam aku ceritakan ya bebi" begitu ucapnya saat itu.  Hatiku berkata, ada yang tidak beres dengan pekerjaannya, aku  mulai melihat daftar investor di perusahaan calon suamiku, aku perhatikan setiap angkanya. saat itu aku tahu, investasinya belum final.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x