Mohon tunggu...
Bambang Trim
Bambang Trim Mohon Tunggu... Pendiri Institut Penulis Indonesia

Tukang buku keliling ini telah lebih dari 25 tahun berada di jagat perbukuan sebagai penulis, editor, dan konsultan. Ia pernah memimpin beberapa penerbit nasional. Kini menjabat sebagai Ketua Umum Penpro (Perkumpulan Penulis Profesional Indonesia), Direktur Institut Penulis Indonesia, serta Direktur LSP Penulis dan Editor Profesional.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Buku yang Pro pada Masa Depan

28 November 2020   05:13 Diperbarui: 28 November 2020   05:15 100 12 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Buku yang Pro pada Masa Depan
Desain Bambang Trim dari Canva Pro

Sejak dulu buku ya seperti itu. Ia memiliki kover dengan kertas lebih tebal daripada kertas isi dan memiliki tiga bagian standar: bagian pendahulu, bagian isi, serta bagian penyudah. Bahkan, UNESCO pun pernah menetapkan kriteria benda yang disebut buku, yaitu publikasi tidak berkala, memiliki kover yang tebal (lebih tebal daripada isi), tebalnya lebih dari 49 halaman, diterbitkan di suatu negara, dan tersedia untuk publik paling tidak 50 eksemplar.

Bentuk buku saja kini yang berkembang menjadi buku elektronik. Bahkan, dengan fitur realitas tertambah serta mulai dibenamkan pula kecerdasan buatan membuat buku elektronik semakin hebring di jagat daring. Alhasil, yang disebut profesi pengembang buku elektronik itu bukan sekadar orang yang memahami teknologi informasi, melainkan juga orang yang memahami konten. Ya, konten.

Hal sangat dinamis berkembang pada buku sejatinya adalah konten. Apa Saudara sekalian? Ya, konten!

Konten berkembang seiring dengan berjalan, berlari, dan meloncatnya ilmu pengetahuan manusia. Seseorang yang lamban, mandek, atau ogah-ogahan mengisi kapasitas dirinya maka ia pun kesulitan memahami konten untuk masa kini, apalagi masa depan. Ibaratnya orang sedang hangat membincangkan benih lobster untuk dicegah ekspornya, ia masih berkutat malas pada benih-benih rindu. Hehehe.

***

Nah, kita dapat menilai buku dari tiga aspek, yaitu daya gugah, daya ubah, dan daya pikat. Daya gugah sangat terkait dengan konten. Daya ubah sangat terkait dengan efek yang ditimbulkan konten. Adapun daya pikat sangat terkait dengan kemasan konten. Secara teknis aspek itu dalam penilaian buku diindikasikan melalui materi, penyajian, bahasa, desain dan grafika, serta legalitas dan norma.

Lalu, buku yang promasa depan itu buku seperti apa Bosque?

Buku yang serius menggarap konten dari sebuah isu yang sedang diperlukan oleh masyarakat---pada masa kini dan masa yang akan datang. Apalagi, pada masyarakat yang telah berubah, masyarakat yang tidak lagi sama pasca-COVID-19.

Bagaimana dengan buku-buku sejarah? Itu kan masa lalu? Buku sejarah yang berpotensi mengubah pandangan kita pada masa lalu menjadi lebih lurus pada masa kini berarti ia promasa depan.

Kelemahan utama buku-buku kita adalah kemandekan dari segi konten, baik itu tema, topik, dan tentu saja isinya. Banyak buku yang membahas soal itu-itu saja tanpa ada pembaruan pemikiran yang dibenamkan penulisnya. Itulah buku yang sia-sia membuang energi penulisnya dan membuang waktu pembacanya. Efek yang ditimbulkannya hanya penjualan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x