Mohon tunggu...
Bambang Subroto
Bambang Subroto Mohon Tunggu... Lainnya - Menikah, dengan 2 anak, dan 5 cucu

Pensiunan Badan Usaha Milik Negara, alumni Fakultas Sosial & Politik UGM tahun 1977. Hobi antara lain menulis. Pernah menulis antara lain 2 judul buku, yang diterbitkan oleh kelompok Gramedia : Elexmedia Komputindo. Juga senang menulis puisi Haiku/Senryu di Instagram.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Lepau Kopi Zaman Now

22 Oktober 2021   21:56 Diperbarui: 22 Oktober 2021   22:07 77 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Menyampaikan pendapat adalah hak azasi manusia. Kebebasan untuk itu, berbeda dari waktu ke waktu.

Dahulu kala, lepau atau pos ronda, tempat paling nyaman untuk adu gagasan. Saat ini, kebiasaannya tetap, hanya caranya yang sudah berbeda. Hape dijadikan media utama.

Sinisme, dari dulu hingga saat ini masih menarik di hati. Sindiran bertubi-tubi dialamatkan terhadap pribadi atau organisasi. Ibarat peluru, ditembakkan terus tanpa ragu. Lebih banyak sampah, daripada khasanah.

Tradisi debat aslinya tanpa penengah atau moderator. Waktu itu, prosesnya memang bukan untuk tontonan.

Tapi begitu formatnya berubah, diperlukan tukang kipas atau penengah yang tidak berat sebelah.

Ada moderator saja sering terjadi dispute. Lalu saling melempar kata kotor. Menggebrak meja, menyiramkan air dari gelas. Sekarang ini figur semirip itu banyak yang menggemari.

Diksi kasar yang digunakan malah dipuja-puja. Jika salah, masih dibela-bela.

Jika akhirnya harus menghakimi, maka berlakulah hukum yang berlawanan. Aku pintar, mereka goblog. Aku bertaqwa, mereka pendosa. Aku taat, mereka bejat. Aku suci, mereka kotor sekali.

Kosa kata yang seharusnya berkembang, malah menyempit.

Mereka tertarik topik yang paling aktual dan viral. Yang paling asyik, membuat konten yang sensasional. Ukurannya, topik itu banyak ditanggapi oleh mereka yang mengerti atau yang sedang sakit hati.

Debat di media sosial, menjurus ke katarsis. Mereka membutuhkan mesin cuci, untuk membasuh emosi di tempat lain yang sedang dihadapi. Sementara lumayanlah mampu untuk mengurangi beban kehidupan yang asli.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan