Mohon tunggu...
Bambang Subroto
Bambang Subroto Mohon Tunggu... Lainnya - Menikah, dengan 2 anak, dan 5 cucu

Pensiunan Badan Usaha Milik Negara, alumni Fakultas Sosial & Politik UGM tahun 1977. Hobi antara lain menulis. Pernah menulis antara lain 2 judul buku, yang diterbitkan oleh kelompok Gramedia : Elexmedia Komputindo. Juga senang menulis puisi Haiku/Senryu di Instagram.

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Hobi Itu Lebih Bergengsi

3 Oktober 2021   04:28 Diperbarui: 3 Oktober 2021   06:17 95 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Hobi. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Rawpixel

Jika akhir pekan datang, kegundahan pun ikut-ikutan datang. "Sunday Neurosis" menjadi salah satu penyebabnya.

Begitu hari minggu datang berulang, justru banyak yang gairahnya terbang. Bagi para pecinta kerja, seakan dilarang untuk memikirkan kesenangan, yaitu komitmen memiliki pekerjaan.

Hobi tak disentuh. Bahkan nyaris tidak diurus. Ia hanya hama pengganggu keasyikan berkerutinan dalam bekerja.

Keberadaan hobi dikategorikan sebagai pengganggu produktivitas. Kegemaran pun dikesani tersisihkan.

Tetapi ada juga yang memanfaatkan "hobi" sebagai seni untuk menunjang karir. Bila boss gemar bersepeda, ikut-ikutan bersepeda pula. Skenario hobi, seperti dilekat eratkan dengan kerja. Lalu mudah berganti-ganti, tergantung kesenangan bosnya.

Ketika memasuki masa pensiun, hobi jenis itu lambat laun hilang. Status kepegawaian yang berubah, menimbulkan stres tersendiri. Tadinya bisa bersepeda ke mana-mana dengan biaya perusahaan, lalu berganti gaya. Ada yang memutuskan berhenti, atau meneruskan hobi itu sendirian.

Dalam hal hobi digunakan sebagai alat memperlancar karir, memang terkesan totalitasnya tinggi. Bahkan untuk mencapai tingkat aktualisasi diri, beberapa lupa kalau memanfaatkan gratifikasi.

Bagi yang menekuni hobi sebagai pelicin karir, kepuasannya terletak pada kenaikan jenjang karir. Bisa jadi, mereka tidak mencintai sama sekali. Itu hanyalah tuntutan pekerjaan saja.

Bekerja dan bermain tiada beda. Jika telah berhenti bekerja, berhenti pula hobinya. Mengenali hobi asli yang membahagiakan diri pun menjadi kendala tersendiri.

Bekerja menentukan martabat. Hobi pribadi berpengaruh pada kepuasan batin.

Jika hobi asli sudah ditemukan jauh hari sebelum berhenti bekerja, seolah tidak ada ketakutan untuk pensiun. Bisa jadi, memasuki masa pensiun justru memberi keleluasaan penuh untuk menekuni hobi yang bersifat spesifik dengan asyik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan