Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Melihat

21 November 2023   23:38 Diperbarui: 21 November 2023   23:41 66
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

  • Jika kamu ingin melihat anak kecil itu ketika dia tersenyum
    Dan orang tua yang terluka yang akan mengakhiri hidupnya
    Kamu akan mengerti saudaraku mengapa aku tidak bisa
    Pergi berperang untuk bermain tentara
    Jika kamu ingin mendengarkan panggilan kebahagiaan
    Dan burung yang indah yang membuat hati berdebar-debar
    Kamu akan memahami saudaraku bahwa itu bukanlah rasa takut
    Yang menghalangiku untuk mengenakan seragam pemburu

  • Dan jika suatu saat kamu bertemu dengan seorang pengemis
    Berbagi kesengsaraannya, bantulah dia sejenak
    Kamu akan mengerti saudaraku kenapa aku tidak melakukannya percayalah
    pada kekayaan genting yang dikumpulkan semua raja kita
    Kamu akan muntah teman, kebanggaan presiden
    Yang atas nama negara membantai orang yang tidak bersalah
    Dan jika kamu melihat saudaraku mata orang yang dihukum
    Yang untuk menyenangkan mereka kamu akan memilikinya untuk menembak,
    Nak, arahkan ujung senapanmu
    ke arah mereka yang senang membunuh anak-anak kecil.

  • Dan jika kamu tahu, saudaraku, renungkanlah lautan
    yang mencengkeram bumi, yang bercinta dengan angin,
    kamu akan melolong dengan amarah terhadap laki-laki orang gila
    Yang membeton pantai untuk mendapatkan beberapa sen
    Jika kamu melihat matahari terbenam di kolam
    Wajah wanita tua yang membelai anak itu
    Kamu akan membuang helm dan pedangmu, teman,

  • Untuk menjelajahi bumi dengan bahagia dan tanpa sepatu
    Jika kamu tahu caranya menggetarkan gadis yang kamu sentuh
    Minumlah ciuman manis yang tertidur di mulutnya
    Teman seragammu kamu akan merobeknya
    Untuk melahirkan kehidupan di lekuk lengannya
    Dan kemudian ketika saatnya tiba untuk pergi semakin jauh
    Seperti seseorang yang memetik bunga, kematian akan mengambil tanganmu
    Dia akan meletakkan mulutnya di bawah bantalmu
    Kamu tahu ketika dia menyentuhmu, kamu menjadi bayi yang baru lahir

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun