Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kapitalisme dan Superstruktur (1)

2 Desember 2022   23:38 Diperbarui: 3 Desember 2022   19:07 232
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Kapitalisme dan Superstruktur/dokpri

Kapitalisme dan Superstruktur (1)

Adalah perlu untuk menanggapi berbagai tuduhan archaisme dogmatis: sejak Das Kapital , ilmu ekonomi telah membuat kemajuan besar dan kapitalisme saat ini tidak ada hubungannya dengan yang dipelajari Marx. Mari kita mulai dengan argumen terakhir ini: jelas tidak masuk akal untuk menyangkal  kapitalisme telah berkembang selama dua abad dan  bentuk inkarnasinya yang konkret bisa sangat berbeda dari satu negara ke negara lain. Ini bukan masalah menyangkal transformasi ini, tetapi menunjukkan  mereka telah berkembang dalam hubungan fundamental yang tidak berubah. Selain itu, dapat dikatakan  kondisi pabrik keringat di Cina saat ini, dalam banyak hal, sebanding dengan yang terjadi di Inggris abad ke-19.

Referensi ke Marxisme memiliki kebajikan untuk melindungi diri dari naik turunnya teori mode terbaru yang mengikuti satu sama lain untuk menunjukkan  segala sesuatu telah berubah dan representasi lama dunia harus ditinggalkan. Tapi pasti ada risiko kebalikan dari dogmatisme, yang terdiri dari penerapan pola yang sama secara membabi buta pada realitas yang sedang bergerak.

Marx  dan ilmu ekonomi , sekalipun diakui sebagai ilmu, tentu bukanlah ilmu yang berkembang secara linear dan terpadu secara periodik. Misalnya, tidak seperti fisika, paradigma ekonomi yang berbeda terus hidup berdampingan dengan cara yang saling bertentangan.

Ekonomi arus utama saat ini, yang disebut neoklasik, didasarkan pada paradigma yang secara fundamental tidak berbeda dari sekolah pra-Marxis atau bahkan pra-klasik. Untuk sebagian besar, perdebatan segitiga antara ekonomi klasik (Ricardo), ekonomi vulgar (Say atau Malthus) dan kritik ekonomi politik (Marx) berlanjut hari ini dengan istilah yang sama. Relasi kuasa yang ada di antara ketiga kutub ini telah berkembang, tetapi tidak sesuai dengan skema penghapusan paradigma usang. Singkatnya, ekonomi dominan mendominasi bukan karena efek pengetahuannya sendiri, tetapi sebagai fungsi dari hubungan kekuatan ideologis dan politik yang lebih umum.

Untuk mengambil satu contoh saja, teori-teori pengangguran kontemporer mengambil, dalam bentuk modern, analisis lama tentang orang miskin. Perdebatan di Inggris seputar Hukum Miskin ditemukan hari ini dalam keluhan tentang tunjangan kesejahteraan: alih-alih menerima pekerjaan yang ditawarkan, orang yang menganggur lebih memilih untuk tidak berusaha bekerja dan hidup nyaman dengan tunjangan kesejahteraan.

Tetapi argumen  teori Marxis sudah usang karena kemajuan ekonomi pada saat yang sama berdampak pada penghapusan referensi apa pun pada teori nilai.

Pada akhirnya, pertanyaan yang harus dijawab oleh teori nilai adalah: dari mana datangnya keuntungan? Dalam buku teks kontemporer kita menemukan definisi laba: itu adalah perbedaan antara harga jual dan biaya produksi. Namun misteri sumber manfaatnya tetap utuh. Di sekitar pertanyaan yang sangat mendasar inilah Marx membuka analisisnya tentang kapitalisme dalam Kapital .

Di hadapannya, ekonomi politik klasik yang hebat, seperti Smith atau Ricardo, memulai dari pertanyaan yang sedikit berbeda, yaitu tentang harga relatif barang: mengapa, misalnya, sebuah meja bernilai harga lima celana? Dengan sangat cepat, jawaban yang menang adalah rasio 1 banding 5 ini mencerminkan waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan sepasang celana atau meja. Inilah yang bisa disebut versi dasar dari nilai kerja.

Selanjutnya, para ekonom klasik ini mencoba menguraikan harga suatu komoditas. Selain harga bahan mentah, harga ini menggabungkan tiga kategori utama: sewa, laba, dan gaji. Rumus trinitarian ini tampak sangat simetris: sewa adalah harga tanah, laba adalah harga kapital, dan upah adalah harga tenaga kerja. Karenanya kontradiksi berikut: di satu pihak, nilai suatu barang-dagangan bergantung pada jumlah kerja yang diperlukan untuk produksinya; tetapi, di sisi lain, tidak hanya mencakup gaji.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun