Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Kebohongan

22 November 2022   22:24 Diperbarui: 22 November 2022   22:41 58
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Di masa sekarang, ini disebut "pasca-kebenaran"
untuk "kebohongan murni dan keras" Apa bedanya?
Berikan "pemasaran viral":
Perluas di jaringan, teruskan,
membuat orang bodoh membagikannya,
tanpa repot-repot memeriksa sumbernya,
dan virus menjadi otot dalam pikiran bodoh
yang membutuhkan iman dan itu tidak pernah menjadi alasan.
Dan jika penangkal diperlukan, Anda meluncurkan virus balasan;
untuk memori yang lemah membuat post-truth fleksibel,
dan "di mana saya mengatakan saya katakan
menegaskan,
karena post-truth baru menghapus yang lama.

Ini bukan hal baru, tapi sebelumnya
penyebaran kebohongan itu belakangan,
itu hanya dari mulut ke mulut
lambat dan terbatas dalam ruang lingkup,
atau berita palsu dari surat kabar,
yang selalu membaca sedikit dan sekarang lebih sedikit.
Yang baru adalah   viral dan mereka adalah jaringannya,
apakah kesegeraan itu
dan kurangnya kontrol atas apa yang tidak benar,
tetapi tampaknya tidak masuk akal bagi orang buta dalam roh
mereka yang diberi makan oleh rumput suku media mereka.

Apakah ada solusi, atau haruskah kita menyerah?
Mengingat besarnya tragedi itu?
Sulit memberi nasehat, tapi lebih buruk lagi diam;
hidup adalah resistensi dan melawan virus
Anda harus mencari vaksin. menyerang kembali,
menggunakan senjata mereka sendiri dalam pertarungan
dan menanam keraguan dalam kepastian palsu mereka.
Melalui celah-celah itu, yang jujur
itu bisa berjalan seperti lalang yang baik.
Perang tidak dimenangkan dalam empat tweet,
tapi itu pasti hilang jika Anda menyerah.
Sebagai permulaan, lupakan kata "post-truth"
dan sebut saja itu "kebohongan".

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun