Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa itu Filsafat Suara (1)

18 November 2022   21:21 Diperbarui: 18 November 2022   23:01 189
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Filsafat Suara (1)

Suara itu menempati tempat utama di Antiquity: itu terdifraksi dalam banyak domain (musik, puitis, retorika, medis, agama, rutal budaya, sampai wisik suara tanpa rupa, pengobatan non medis matra, dll), yang menjadi subjek filsafat suara.

Bagaimana kekuatan dan efek suara diterima dan dianalisis dalam filsafat dan sastra kuno, dari Homer hingga Santo Agustinus? Masih bisakah suara-suara ini terdengar melalui jejak tertulis yang mereka tinggalkan?

Dunia kuno adalah dunia yang penuh dengan suara. Kelisanan memegang tempat utama di sana, dan seseorang mengamati kepekaan ekstrim terhadap suara dan selera yang nyata untuk aktivitas yang membuatnya bermain: menyanyi, puisi, teater, kefasihan. 

Pertukaran suara kemudian menyiratkan kehadiran bersama spasial antara pembicara, sedangkan hari ini kita dapat mendengar suara dari kejauhan, merekamnya, membuatnya secara artifisial, bahkan mencoba menyusunnya kembali, seperti suarahalnya. Apa, berbicara tentang telepon, yang digambarkan Marcel Proust sebagai "keajaiban" ("Kehadiran nyata  suara ini begitu dekat - dalam pemisahan efektif"), tidak dapat diakses oleh Orang Dahulu.

Yang terakhir sangat sadar akan sifat suara yang cepat berlalu; dan banyak penulis menyesali hilangnya mereka dalam pidato tertulis, yang hanya mempertahankan jejak yang tidak sempurna dari mereka, bahkan jika mereka menyimpan sesuatu dari pengucapan lisan mereka.

Justru untuk mencoba menangkap kembali suara-suara kuno ini, berkat sumber-sumber tertulis saja , volume ini bertujuanyaitu, menyusun kembali mode produksi dan penerimaan yang berbeda: bagaimana mereka dirasakan, dijelaskan dan dipahami? Ini adalah pertanyaan untuk memahami suara sebagai fenomena total, yang berbeda dalam banyak bidang (musik, puitis, retoris, linguistik, filosofis, medis dan agama), sedangkan sering didekati di bawah prisma salah satu aspeknya.

Dengan demikian, karya-karya dikhususkan untuk bidang retoris dan medis di satu sisi, dan linguistik di sisi lain, mengadopsi perspektif multidisiplin dan berurusan dengan corpora dalam bahasa Latin dan Yunani, volume ini menggabungkan pendekatan yang berbeda.

Oleh karena itu  mengikuti berbagai percabangan dan sirkulasi suara kuno, aliran suara dengan cara tertentu, sebanyak perjalanannya dari satu bidang aktivitas ke bidang lainnya, seperti dalam perkembangan historisnya dan dalam perluasannya. geografis Untuk membuat fenomenologi suara ini didengar, perkembangan volume ini diatur menurut empat kelompok : filsafat, kemudian retorika dan kedokteran, lalu akustik, teater dan sastra, terakhir linguistik, antropologi, dan agama. 

Pendekatannya  bersifat diakronis, mencakup busur kronologis yang berjalan dari Homer ke Santo Agustinus  dengan perluasan keera modern, dengan Jesuit Louis de Cressolles, yang mengambil, pada awal abad ke 17, warisan kuno aksi oratoris dalam automnales Vacations miliknya , dipelajari oleh Sophie Conte.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun