Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Diskursus Kebebasan Akademik

13 November 2022   11:31 Diperbarui: 13 November 2022   11:37 173
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Diskursus Kebebasan Akademik Karl Jaspers/dokpri

Diskursus Kebebasan Akademik Karl Jaspers 

Karl Theodor Jaspers adalah seorang filsuf eksistensialis dari Jerman; dilahir pada tahun 1883 dan meninggal pada tahun 1969. Jaspers bekerja sebagai psikiater, tetapi pada tahun 1921, ia bekerja sebagai dosen filsafat di Heidelberg. Jaspers hidup pada masa Nazi berkuasa dan mengalami kesulitan-kesulitan karena istrinya berdarah Yahudi; Pada tanggal 14 April 1945, Jaspers dan istrinya diputuskan akan dibawa ke kamp konsentrasi. Namun ternyata Amerika Serikat menduduki Heidelberg dan mengalahkan Jerman pada Perang Dunia II. Sesudah perang, Jaspers menjadi penulis soal-soal politik, dan berpindah ke Swiss.  Pemikiran filsafat Jaspers berakar kuat pada Kierkegaard, tetapi banyak juga dipengaruhi oleh para filsuf lain, seperti Plotinos, Spinoza, Kant, Schelling, dan Nietzsche.

Sejarah universitas dan sejarah kebebasan akademik saling terkait tetapi tidak identik. Dalam situasi sejarah tertentu mereka bahkan berbeda secara radikal   apakah itu karena alasan politik, ekonomi, atau administratif, atau karena kegagalan pribadi. Dalam konteks Jerman, di mana kebebasan akademik telah menjadi bagian dari Konstitusi Paulskirche pada tahun 1848, perbedaan antara kebebasan universitas dan akademik sangat relevan sebelum dan sesudah 1945.

 Karl Jaspers, seorang psikiater dan filsuf terkenal, paling menonjol dalam perdebatan tentang hal ini. urusan. Salah satu pendiri eksistensialisme dan guru bagi Hannah Arendt, ia telah dikeluarkan dari jabatan profesornya di Universitas Heidelberg pada tahun 1937 (karena istrinya adalah seorang Yahudi) dan diangkat kembali pada tahun 1945. Karl Jaspers pergi meninggalkan Heidelberg menuju Basel pada tahun 1949. Setelah 1945, Jaspers berusaha memberikan jawaban atas pertanyaan kunci tentang kemanusiaan di dunia modern dan bahaya perang atom; salah satu perhatian utamanya adalah kebebasan individu. Sejak tahun 1923, dia telah menerbitkan risalahnya "Ide Universitas"   sebuah teks dasar yang akan dia revisi dan terbitkan ulang pada tahun 1946 dan 1961.  

Risalah Jaspers sangat penting setelah 1945 sebagai kontribusi bagi Jerman pasca-Nazi yang baru. Namun semua versi risalahnya dipandu oleh satu asumsi yang membutuhkan diskusi kritis: kepercayaan pada elit intelektual, disebut juga " Geistaristokratie ". Elit inilah yang memupuk dan melegitimasi dukungan sepenuh hati Jaspers terhadap Universitas.

Menurut versi Jaspers tahun 1923, karunia, perkembangan spiritual (" Geistliche Triebkraft " , Jaspers), keseriusan dan dedikasi individu menentukan apakah pencarian kebenaran akan mungkin dilakukan atau tidak. Jaspers, bagaimanapun, menahan diri dari perbedaan sederhana antara massa dan elit. Sebaliknya, menurutnya, calon siswa harus dipilih dari massa dan bukan terutama dari keluarga kaya atau terpelajar. Atas dasar pemilihan yang matang, menurutnya, gagasan Universitas akan berkembang   bukan sebagai pandangan dunia (" Weltanschauung") tetapi sebagai ide untuk menjamin pergerakan dan pencapaian intelektual yang konstan. Individu membawa gagasan Universitas dan mempraktikkannya  dalam komunikasi dengan komunitas akademik. Mereka semua bertujuan untuk dua prinsip: kejelasan dan pemahaman keseluruhan.

Kebebasan, sebaliknya, tidak memainkan peran utama dalam risalah Jaspers versi 1923. Ini sebenarnya hampir tidak dipertimbangkan, dan hanya muncul sebagai prasyarat: "kebebasan untuk hidup dalam gagasan". Menurut versi awal, universitas adalah korporasi pasca-Helenistik yang dicirikan oleh pengorbanan individu dan disiplin kolektif dalam terang kegembiraan spiritual.

Ketika Nazi mengambil alih kekuasaan pada tahun 1933, Jaspers percaya dirinya berjuang melawan penurunan Universitas yang sedang berlangsung. Bersama dengan dosen lain di Heidelberg, dia mengembangkan konstitusi baru untuk Universitas. Tesis mereka menyimpang dari tesis yang diungkapkan rekan Jaspers, Martin Heidegger sebagai rektor Universitas Freiburg pada tahun yang sama. Jaspers merasa tertipu oleh Heidegger dan menyatakan  persahabatan mereka telah berakhir. Alasannya adalah ketidaksepakatan mereka tentang Universitas   masalah yang pasti cukup serius untuk mengakhiri persahabatan.

Namun, Jaspers dan Heidegger, menentang "prinsip ekonomi" yang mengatur universitas-universitas Amerika dan Inggris, keduanya mendukung " bangsawan spiritual "." yang akan menahan diri dari dorongan anti-akademik dari manajemen pengetahuan. Selanjutnya, Jaspers melangkah lebih jauh dengan memasukkan prinsip pemimpin dalam konstitusi Universitas yang juga ia tulis pada tahun 1933 (berlawanan dengan apa yang telah ia tetapkan dalam risalahnya tahun 1923). Selain itu, ia menentang hak untuk mengkooptasi profesor yang diberikan kepada komite akademik: menurut Jaspers, seorang komisaris negara sekarang harus mempekerjakan profesor. Akibatnya, Jaspers mendukung konstitusi akademik baru negara federal Baden yang ditetapkan pada tahun 1933.

Dia mengabaikan kecenderungan destruktif rezim baru meskipun Hannah Arendt terus-menerus mengingatkannya untuk tidak naif. Menurut Arendt, Jaspers terlalu percaya pada kedewasaan sesama warganya. Seperti Max Weber, dia percaya pada nasionalisme Jerman yang akan menawarkan alternatif bagi despotisme Rusia, konvensionalisme Anglo-Amerika, dan pemikiran komersial. Liberalisme, multidimensi, kehebatan peradaban Eropa -- ini adalah cita-cita yang menurut Jaspers akan disumpah oleh sesama warganya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun