Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Sipiritualitas Pendidikan

7 November 2022   13:37 Diperbarui: 7 November 2022   13:40 200
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa Itu Sipiritualitas Pendidikan/dokpri

Apa Itu Hakekat Spiritualitas Bidang  Pendidikan 

Diskursus ini membahas Relevansi fenomena spiritualitas untuk  bidang pendidikan; dan adanya saling ketergantungan budaya-historis dengan pedagogi. Pertanyaan tentang pemahaman kontemporer tentang spiritualitas dan kemungkinan kegunaannya untuk pekerjaan pendidikan dalam masyarakat neoliberal berteknologi tinggi menjadi sasaran pemeriksaan filosofis. Untuk tujuan ini, hasil dari kedokteran manusia, psikologi, biologi, biofisika dan fisika kuantum serta relevansinya dengan topik diambil dan dimasukkan ke dalam konteks satu sama lain. Definisi dasar diturunkan dari ini dan komponen utama dibawa ke dalam fokus.

Diskurus  dan relevansinya untuk pekerjaan pendidikan diuraikan dan dianalisis pada tingkat transdisipliner menggunakan teori-teori dari ilmu alam dan humaniora berdasarkan citra dunia dan kemanusiaan yang didasarkan pada zaman idealis klasik dan muncul dari Pencerahan saat itu. Kerangka interpretatif yang muncul dari pertanyaan tentang kebermaknaan keberadaan manusia serta pengetahuan tentang jaringan kolektif dan ketergantungan semua kehidupan di dalam dan di luar ekosistem planet bumi diklarifikasi.

Sejak Yunani kuno, para filsuf dan cendekiawan telah mencari jawaban atas pertanyaan tentang makna keberadaan. Sejumlah besar kemungkinan jawaban kini telah digali, banyak di antaranya menunjukkan adanya semangat bersama yang lebih tinggi. Semakin maju manusia dalam evolusi, semakin banyak pencapaian ilmu pengetahuan yang membantunya membuat keberadaannya sendiri lebih aman, lebih nyaman, dan lebih berorientasi pada masa depan.

Dari cetak biru yang semakin terkendali untuk kehidupan yang sukses dalam masyarakat yang utuh ini, umat manusia memperoleh pengetahuan dan pemahaman tentang mekanisme alam, dari penampilan bentuk hingga unit terkecil kehidupan organik. Dalam perjalanan menuju semangat bersama yang lebih tinggi ini, penyakit ditaklukkan dan perang dilancarkan, tetapi spesies terlantar dan spesies musnah. Namun demikian, manusia masih mengakui dirinya sebagai makhluk rasional (Oscar Wilde), di mana semakin jelas standar akal yang mapan telah membawa umat manusia dan seluruh struktur organisme bumi ke persimpangan jalan yang menentukan.

Pertanyaan tentang makna tampaknya telah surut ke latar belakang atau telah memudar ke tingkat tinggi karena pepatah "lebih cepat, lebih tinggi, lebih jauh" dari dua abad terakhir. Manusia di abad ke-21 dihadapkan pada banyak tantangan dan, terlebih lagi, diintegrasikan ke dalam konteks sistemik yang komprehensif di mana ia hanya mampu menjalani kehidupan yang ditentukan sendiri sampai batas yang sangat terbatas.

Dan ia melihat dirinya berada dalam belas kasihan dari meningkatnya gejolak dalam sistem ekonomi dan keuangan dan pada saat yang sama dihadapkan pada perpecahan yang disebabkan oleh ideologi, yang berjalan seperti jurang yang tidak dapat diatasi di tengah masyarakat. Kemungkinan untuk berpaling darinya dan hanya mengurusi urusan pribadi sudah hampir tidak ada lagi.

Dalam masyarakat Barat yang beradab, di mana setiap orang bebas memilih dari banyak pilihan untuk kebutuhan apa pun, pertanyaan tentang makna telah menjadi titik acuan penting bagi kesejahteraan psikologis dan fisik. Bahkan jika pertumbuhan yang diproyeksikan menjanjikan peningkatan yang tidak terbatas, individu seringkali hanya merasakan efek negatif dari perkembangan ini.

Saat ini, keberadaan yang bermakna tidak lagi hanya berarti kelangsungan hidup sehari-hari dan atap di atas kepala Anda. Kebutuhan untuk berbagi kemampuan sendiri dengan masyarakat dengan cara yang berarti dan untuk memperoleh tidak hanya uang tetapi di atas semua keuntungan non-materi dari ini menjadi semakin penting. Kualitas keberadaan seseorang tidak lagi hanya dapat diukur secara kuantitatif; manusia menuntut makna dan tujuan hidup yang telah mereka sumbangkan kepada masyarakat. Konsep keseimbangan kehidupan kerja telah menjadi sinonim dengan memberikan kepentingan kualitatif untuk kemajuan sehari-hari, dan ini di atas segalanya, tetapi tidak hanya, untuk kebaikan keseluruhan.

Sifat-sifat seperti kepedulian, kedermawanan, kedermawanan tampaknya menjadi ungkapan kosong yang semakin diisi dengan pengabdian, pengorbanan, keberanian, dan kepercayaan diri untuk melawan kegagalan sistem sosial mekanistik dan materialistis yang dapat diperkirakan sebelumnya. Bahkan jika badan pengatur sistem nilai barat kita tampaknya tidak mampu atau tidak mau menghadapi perubahan yang mungkin dan perlu secara bertanggung jawab dan untuk menerapkannya, semakin banyak gerakan dan inisiatif yang muncul di akar masyarakat. Komunitas yang tidak lagi ingin bergabung dengan kegiatan yang tidak bertanggung jawab, melainkan mengupayakan strategi alternatif dan mulai menerapkan struktur berkelanjutan untuk masa depan bersama yang berkelanjutan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun