Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Komunikasi Lasswell? (2)

22 September 2022   11:42 Diperbarui: 22 September 2022   12:29 273 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Model Komunikasi Lasswell? (2)

Pendekatan terhadap fakta, opini, analisis, informasi, dan objek lain yang dapat diakses untuk komunikasi dan jurnalisme telah dimungkinkan berkat perumusan serangkaian pertanyaan yang, dalam tubuh doktrinal karya jurnalistik, dikenal sebagai 5W. Konsep ini, lebih erat terkait dengan penulisan dan penyajian berita, tetapi juga penelitian ilmiah, bertujuan untuk mengumpulkan dan menyajikan informasi.

Agar sebuah cerita dianggap lengkap, cerita itu harus menjawab daftar lima pertanyaan, yang masing-masing berisi kata tanya dalam bahasa Inggris 5W+ 1H adalah What, Why, Where, When, Who, How; dalam bidang jurnalisme sering dianggap klise, pentingnya mereka tidak berkurang dari waktu ke waktu. 

Padahal, di era di mana misinformasi merajalela, berpikir kritis adalah satu-satunya hal yang menjamin pendekatan yang memadai terhadap realitas, baik saat menulis berita sebagai jurnalis, maupun saat mengonsumsi berita sebagai pembaca, pendengar, atau pemirsa.

Namun, paternitas "paradigma" yang mengintegrasikannya masih menjadi objek studi dan perdebatan oleh mereka yang tertarik untuk menyuburkan medan teoretis jurnalisme. Ketika menyelidiki asal-usul pertanyaan yang mengarah pada munculnya paradigma 5W, melalui tinjauan kontribusi dari berbagai penulis dan ahli teori untuk konstruksinya, kita akan mengamati ini adalah elaborasi berurutan selama setidaknya 25 tahun.

Pada tahun 1948, sosiolog Amerika Utara Harold Dwight Lasswell menandai sebelum dan sesudah dalam studi komunikasi massa, setelah menganalisis peran propaganda selama dua perang dunia. Dalam teksnya The communication of ideas (1948) ia mencatat:

"Cara yang nyaman untuk menggambarkan suatu tindakan komunikasi adalah yang muncul dari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan berikut: Siapa, mengatakan apa, pada saluran apa, kepada siapa, dan dengan efek apa?

Menurut Lasswell, "studi ilmiah tentang proses komunikasi cenderung berkonsentrasi pada satu atau lain pertanyaan ini. Sarjana yang mempelajari 'siapa', komunikator, melihat faktor-faktor yang memulai dan memandu tindakan komunikasi. Kami menyebutnya subdivisi dari analisis kontrol lapangan penelitian. 

Spesialis yang fokus pada 'mengatakan apa' melakukan analisis konten. Mereka yang terutama melihat radio, media cetak, film, dan saluran komunikasi lainnya melakukan analisis media. Ketika perhatian utama adalah dengan orang-orang yang dijangkau oleh media, kita berbicara tentang analisis khalayak. Dan jika yang penting adalah dampaknya terhadap penonton, masalahnya adalah analisis efeknya".

Kemudian, Richard Braddock, dalam Perpanjangan dari "Formula Lasswell" (1958), menambahkan dua pertanyaan lagi ke paradigma ini (dalam keadaan apa? dengan maksud apa?) sehingga meninggalkan "daftar pertanyaan tentang 'tujuh aspek komunikasi. Siapa mengatakan apa; kepada siapa; dalam situasi; apa melalui apa artinya untuk tujuan apa; apa dengan akibat apa?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan