Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Seni Mencintai yang Berbeda? (II)

19 September 2022   14:10 Diperbarui: 19 September 2022   14:30 67 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Seni Mencintai Yang Berbeda (II) Erich Fromm (1900 1980)

Pada  masyarakat kapitalis kontemporer, makna istilah kesetaraan telah mengalami transformasi. Yang dimaksud dengan kesetaraan otomat, manusia yang telah kehilangan individualitasnya. 

Hari ini, kesetaraan berarti "identitas" daripada "kesatuan." Ini adalah identitas abstraksi, laki laki yang mengerjakan pekerjaan yang sama, memiliki hiburan yang sama, membaca koran yang sama, memiliki pemikiran dan ide yang sama. 

Dalam hal ini, beberapa pencapaian yang umumnya dirayakan sebagai tanda kemajuan, seperti kesetaraan perempuan,  harus diterima dengan skeptis. Tampaknya tidak perlu bagi saya untuk mengklarifikasisaya tidak menentang kesetaraan seperti itu; tetapi aspek positif dari tren menuju kesetaraan ini seharusnya tidak menipu kita. 

Mereka adalah bagian dari gerakan menuju penghapusan perbedaan. Begitulah harga yang harus dibayar untuk kesetaraan: perempuan sama karena mereka tidak lagi berbeda. 

Proposisi filsafat Pencerahan,l'ame n'a pas de sexe, jiwa tidak memiliki seks, telah menjadi praktik umum. Polaritas jenis kelamin menghilang, dan dengan itu cinta erotis, yang didasarkan pada polaritas ini. 

Pria dan wanita itu identik, tidak sama dengan kutub yang berlawanan. Masyarakat kontemporer mengkhotbahkan cita cita kesetaraan non individual, karena membutuhkan atom manusia, semuanya identik, untuk membuat mereka berfungsi secara massal, lancar, tanpa gesekan; setiap orang mematuhi perintah yang sama, namun semua orang yakinmereka mengikuti keinginan mereka sendiri. Sama seperti produksi massal modern membutuhkan standarisasi produk, demikian pula proses sosial membutuhkan standarisasi manusia, dan standarisasi itu disebut "kesetaraan."

Persatuan dengan konformitas tidak intens dan penuh kekerasan; itu tenang, didikte oleh rutinitas dan, untuk alasan ini, biasanya tidak cukup untuk meringankan penderitaan perpisahan. 

Prevalensi alkoholisme, kecanduan narkoba, seksualitas kompulsif, dan bunuh diri dalam masyarakat Barat kontemporer adalah gejala dari kegagalan relatif konformitas seperti kawanan ini. Lebih jauh lagi, solusi seperti itu pada dasarnya mempengaruhi pikiran, dan bukan tubuh, itulah sebabnya solusi ini kurang efektif daripada solusi orgiastic. 

Kesesuaian kelompok mandi hanya menawarkan satu keuntungan: bersifat permanen, tidak spasmodik. Individu diperkenalkan ke dalam pola konformitas pada usia tiga atau empat tahun, dan setelah itu tidak pernah kehilangan kontak dengan kawanannya. Bahkan pemakamannya, yang dia harapkan akan menjadi kegiatan sosial besar terakhirnya, sangat sesuai dengan pola.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan