Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Diskursus Pemikiran Haidegger (2)

17 September 2022   13:21 Diperbarui: 17 September 2022   13:29 134 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Diskursus Pemikiran Heidegger (II)

Martin Heidegger, (lahir 26 September 1889, Messkirch, Schwarzwald,  Jerman dan meninggal 26 Mei 1976, Messkirch, Jerman Barat), filsuf Jerman, termasuk di antara eksponen utama eksistensialisme. Karyanya yang inovatif diontologi (studi filosofis tentang keberadaan, atau keberadaan) danmetafisika menentukan jalannya filsafat abad ke-20 di benua Eropa dan memberikan pengaruh yang sangat besar pada hampir setiap disiplin humanistik lainnya,  termasuk kritik sastra, hermeneutika, psikologi, dan teologi.

 Heidegger adalah putra seorang sexton dari gereja Katolik Roma lokal di Messkirch, Jerman. Meskipun Heidegger  dibesarkan dalam lingkungan yang sederhana, bakat intelektualnya yang jelas membuatnya mendapatkan beasiswa agama Katolik untuk melanjutkan pendidikan menengahnya di kota tetangga, Konstanz.

Saat berusia 20-an, Heidegger belajar di Universitas Freiburg di bawahHeinrich Rickert dan Edmund Husserl. Heidegger menerima gelar doktor dalam bidang filsafat pada tahun 1913 dengan disertasi tentang psikologi, Die Lehre vom Urteil im Psychologismus: ein kritisch-positiver Beitrag zur Logik ("The Doctrine of Judgment in Psychologism: A Critical-Positive Contribution to Logic").

Pada tahun 1915 Heidegger menyelesaikan tesis habilitasi (persyaratan untuk mengajar di tingkat universitas di Jerman) pada teolog Skolastik John Duns Scotus.  Pada tahun berikutnya studi Heidegger tentang teks-teks Protestan klasik oleh Martin Luther, John Calvin,  dan lain-lain menyebabkan krisis spiritual, yang hasilnya adalah penolakannya terhadap agama masa mudanya, Katolik Roma. Heidegger menyelesaikan perpisahannya dengan Katolik dengan menikahi seorang Lutheran,  Elfride Petri, pada tahun 1917.

Pada Diskursus Pemikiran Heidegger (II) membahas hubungan Heidegger  dengan  Platon: tema   Aletheia Pada Mitos Gua. Cara obsesif Heidegger untuk kembali ke asal-usul pertanyaan mendasar membawanya untuk menegaskan berulang kali tematisasi pertanyaan makna, yaitu pertanyaan tentang keberadaan, telah dengan tegas diarahkan ke tematisasi kebenaran. Pada tahun 1935, penulis dari Black Forest meninjau apa yang telah dia lakukan dalam perjalanannya melalui ontologi Barat dan melakukannya dengan membingkainya di bawah judul "pemikiran ontohistoris." Dari asumsi ini kami mengusulkan untuk menyajikan penjelasan Heidegger tentang bagian atau transit kebenaran dalam asal usul pemikiran Yunani sebagai aletheia,  non-penyembunyian dan transformasinya dalam arti kebenaran Platon nis sebagai korespondensi (omoiosis). Yang benar adalah Aletheiaia menderita, di bagian eksistensial dari sejarah gua (yang merupakan sejarah masing-masing manusia), sebuah transformasi yang ditandai oleh "transit" antara "melihat"  dan "yang terlihat") ; yang pada gilirannya memunculkan konsep baru dari Platon nik dan yang oleh filsuf Jerman disebut: (Er-blickenheit) , yang dalam reproduksi sebagai Videncialidad. Kami akan membahas masalah terjadinya kebenaran, sebuah contoh yang mengandung pembacaan asli oleh Martin Heidegger, dan, untuk tujuan pekerjaan kami, ini bermaksud untuk menunjukkan sebagai konjungtur dari perdebatan kontemporer seputar interpretasi biasa dari Platon.

Heidegger kembali ke asal-usul pertanyaan mendasar berulang kali, situasi ini membawanya untuk menegaskan tema pertanyaan tentang makna, yaitu pertanyaan tentang keberadaan, diarahkan pada topik kebenaran. Pada tahun 1935, Heidegger memeriksa transitnya dengan ontologi Barat dan framing tulisan dengan judul "sejarah pemikiran keberadaan" (Seinsgeschichtlich). Kami bermaksud untuk menyajikan penjelasan Heidegger tentang bagian atau transit kebenaran dalam asal usul pemikiran Yunani sebagai ketidaktersembunyian (aletheia)  dan pengertian kebenaran Platon nis sebagai korespondensi (omoiosis). Kebenaran sebagai aletheia, adalah bagian sejarah gua (yang merupakan kisah setiap orang), transformasi dengan "transit" antara "melihat" () dan "terlihat" (), transformasi menciptakan konsep baru Platon nis : Heidegger menyebut Er-blickenheit atau kebenaran ini sebagai Homoiosis sejak itu menjadi adaequatio dan kemudian 'kesepakatan'. Kajian tema kebenaran dari sebuah bacaan orisinal karya Martin Heidegger, bertujuan untuk mencatat situasi perdebatan kontemporer tentang penafsiran biasa terhadap doktrin Platon.

Mungkin dunia Yunani di mana Martin Heidegger memulai jalan pemikirannya. Keputusan untuk memasuki rumpun filsafat berakar pada teologi dan kemudian di arus yang berlaku akademi pada awal abad ke-20, di Jerman selatan: psikologi, neo-Kantianisme dan fenomenologi alami, yang menelusuri keinginan filosofis utama dari pemikir Messkirch (Martin Heidegger). Perjalanannya melalui pemikiran para filosof Kristen pertama menangkapnya dengan kecurigaan tertentu mengenai makna konsep-konsep Yunani yang ditawarkan oleh versi Latin. Inisiatif Heidegger untuk menyelamatkan cara berpikir Yunani memiliki pendahulunya dalam Aristoteles. Dampak yang dihasilkan dari membaca buku Franz BrentanoDari beragam makna Wujud menurut Aristoteles,  Heidegger mengemukakan pertanyaan (Die seynsfrage), yang akan menentukan jalan pemikirannya, yaitu:,  yaitu: "entitas memanifestasikan dirinya itu mengekspresikan dirinya, bukan hanya seperti yang ingin saya katakan   sejauh menyangkut keberadaannya, dalam berbagai cara". Perjalanannya melalui pemikiran tentang stagirit terwujud pada semester musim dingin 1921-1922 dalam laporannya kepada Natorp yang ia tulis untuk memperoleh posisi sebagai profesor luar biasa di Universitas Marburg; dan yang menyandang judul: Interpretasi Fenomenologis Aristoteles. Informasi tentang situasi Hermeneutika,  hari ini diserahkan di nomor 60 dari Gesamtausgabedan termasuk dalam pelajaran awal Freiburg (1919-1923). Fruhe Freiburger Vorlesungen (1919-1923). Kuliah berikutnya yang diberikan di Freiburg adalah Freiburger Vorlesungen (1928-1944).

Kemudian, pada musim panas 1924, ia mengajar kursus yang disebut Konsep Dasar Filsafat Aristotelian yang termasuk dalam Marburg Lectures nomor 18 (1923-1928). Antara musim dingin tahun yang sama, dan awal tahun 1925 Heidegger melakukan interpretasi raksasa Sofis Platon,   Heidegger melakukan tugas menafsirkan dua dialog akhir Platon,  yaitu, Sofis dan Philebus, akhirnya hanya dialog pertama yang disebutkan di atas yang akan diselesaikan dalam kursus dan dicetak di kertas , dengan membersihkan salah satu dialog yang paling jarang diamati sampai saat itu, oleh komunitas ilmiah dari teman-teman ide. Menariknya, sepertiga dari karya ini didedikasikan untuk Aristoteles

Tepatnya, Sofis Platon  ditulis oleh Heidegger untuk mengenang Paul Natorp; dan di sana ia akan menyoroti pengaruh yang menentukan dari pekerjaan yang dilakukan oleh profesor dari Marburg dalam bukunya: Platon s Ideenlehre: Eine Einfuhrung in den Idealismus (Teori Ide Platon) ,  untuk kepentingan para sarjana Platon  dan pemikiran Yunani, yang menyiapkan jalur epistemologi dan teori sains, begitu memaksakan pada awal abad ke-20 di Marburg School (Heidegger, 1997) (Terjemahan oleh Richard Rojcewicz dan Andre  Schuwer).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan