Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Gnothi Seauton Kai Meden Agan (3)

16 September 2022   22:57 Diperbarui: 16 September 2022   23:00 68 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Gnothi Seauton Kai Meden Agan (3)

Di suatu tempat di kuil Delphi, yang didedikasikan untuk dewa Apollo, ada tulisan "kenali dirimu sendiri" . Peringatan ini dimaksudkan untuk mendorong manusia untuk mengenali batas-batas sifatnya sendiri dan tidak mencita-citakan apa yang pantas bagi para dewa. Sesuatu yang dimaknai sebgai, kelebihan dihukum oleh para dewa sebagai kesalahan paling serius yang dapat dilakukan manusia.

Dewa Apollo adalah dewa mimpi dan ramalan, dewa kejelasan dan keindahan, dan, di atas segalanya, dewa stabilitas, ukuran, keteraturan, dan batasan. Tak heran jika di pura yang dipersembahkan untuknya, ditemukan prasasti yang mengajak kita untuk menghindari kesalahan berdasarkan pengetahuan diri.

Socrates, yang dapat dianggap sebagai pendiri etika, menggunakan prasasti Delphic dalam ajarannya. Ada kemungkinan   ajaran agama Apollonian ini membuatnya terkesan dalam perjalanan ke Delphi, yang bukan tidak mungkin jika kita menganggap   orang Apollonian selalu menarik baginya. Cukuplah untuk diingat   oracle Delphi inilah yang, ditanyai oleh Chaerephon, menunjuk Socrates sebagai orang yang paling bijaksana.

Makna Teks "Gnothi Seauton Kai Meden Agan",  artinya ["Kenalilah Dirimu Sendiri, Dan Jangan Berlebihan") moto ini baginya tidak hanya terkait dengan pengakuan akan keterbatasan dan ketidaktahuan kita, tetapi   untuk mengukur, yaitu moderasi, pengendalian diri, pengendalian nafsu dan naluri. "Bagaimana manusia tanpa pengendalian diri berbeda dari binatang buas?" 

Socrates bertanya-tanya. Ini adalah ide baru untuk dunia Yunani, karena di dunia Homer para pahlawan membiarkan nafsu dan naluri kekuasan mereka tumbuh tanpa kendali. Sebaliknya, Socrates adalah lambang manusia rasional, yang tidak pernah kehilangan kendali.

Pengendalian diri ini hanya mungkin jika ada, pertama-tama, pengetahuan yang benar tentang diri kita sendiri. . Jadi, misalnya, untuk menjadi pembuat sepatu yang baik, pertama-tama perlu mengetahui apa itu sepatu dan fungsinya. Dengan alasan yang sama, jika kita bertanya pada diri sendiri apa artinya menjadi pria yang baik dan berbudi luhur, hal pertama yang kita butuhkan adalah mengetahui apa artinya menjadi seorang pria. Oleh karena itu, tugas pertama kita adalah mematuhi perintah Delphic "kenali dirimu", karena, seperti yang dikatakan sang master, "begitu kita mengenal satu sama lain, kita dapat belajar untuk menjaga diri kita sendiri, tetapi jika tidak, kita tidak akan pernah" .

Untuk Socrates ada kesetaraan antara pengetahuan, bertindak dengan baik dan kebahagiaan. Pertama-tama, pengetahuan membawa serta kebajikan (arete), yaitu kemampuan untuk bertindak dengan baik. Kedua, kebajikan membawa kebahagiaan sebagai konsekuensinya. 

Menurut Socrates, seseorang bertindak buruk karena ketidaktahuan; dia yang tahu bertindak dengan baik, dan berbuat baik membuat kita bahagia. "Anda tidak dapat melakukan apa yang benar jika Anda tidak mengetahuinya, tetapi   tidak mungkin untuk tidak melakukan apa yang benar begitu Anda mengetahuinya."

Socrates dan Callicles: kebahagiaan dan cara hidup terbaik. Berikut ini adalah dialog: 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan