Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Tuhan

28 Agustus 2022   22:05 Diperbarui: 30 Agustus 2022   07:12 302 7 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Tuhan dan  Agama; Seperti apakah Tuhan itu?

Sepanjang sejarah, setiap budaya telah menanyakan pertanyaan ini; sedemikian rupa sehingga tanda-tanda pertama peradaban umumnya ditemukan di bidang agama dan budaya. Percaya kepada Tuhan adalah hal pertama bagi manusia sepanjang masa. Perbedaan esensial adalah di mana Tuhan dipercaya. 

Bahkan, dalam beberapa agama tertentu  (agama X), manusia menyembah kekuatan alam sebagai manifestasi konkret dari yang suci, dan mereka memiliki sejumlah dewa yang diatur secara hierarkis. Di Yunani kuno, misalnya, juga keilahian tertinggi di antara jajaran dewa, pada gilirannya diatur oleh kebutuhan mutlak, yang meliputi dunia dan para dewa itu sendiri. 

Bagi banyak sarjana sejarah agama-agama, di banyak bangsa telah terjadi kerugian progresif sejak "wahyu utama" dari Tuhan yang unik; tetapi, bagaimanapun juga, bahkan dalam kultus yang paling rendah sekalipun, pandangan sekilas atau indikasi religiusitas sejati dapat ditemukan dalam kebiasaan mereka: adorasi, pengorbanan, imamat, persembahan, doa, ucapan syukur, dll.

Akal budi, baik di Yunani maupun di tempat lain, telah mencoba memurnikan agama, menunjukkan  keilahian tertinggi harus diidentifikasi dengan Kebaikan, Keindahan dan Keberadaan itu sendiri, sebagai sumber dari semua yang baik, dari semua yang indah. ada. 

Tapi ini menunjukkan masalah lain, khususnya menjauhkan diri dari Tuhan oleh umat beriman, karena dengan cara ini keilahian tertinggi diisolasi dalam autarki yang sempurna, karena kemungkinan membangun hubungan dengan keilahian dipandang sebagai tanda kelemahan.

 Selain itu, kehadiran kejahatan juga tidak terpecahkan, yang muncul dalam beberapa cara yang diperlukan, karena prinsip tertinggi dihubungkan oleh rantai makhluk perantara tanpa solusi kontinuitas ke dunia.

Wahyu Yudeo-Kristen secara radikal mengubah gambaran ini: Allah disajikan dalam Kitab Suci sebagai pencipta segala sesuatu yang ada dan asal mula semua kekuatan alam. Keberadaan ilahi secara mutlak mendahului keberadaan dunia, yang secara radikal bergantung pada Tuhan. 

Di sini terkandung gagasan transendensi : antara Tuhan dan dunia jaraknya tidak terbatas dan tidak ada hubungan yang diperlukan di antara mereka. Manusia dan segala sesuatu yang diciptakan tidak mungkin ada, dan dalam apa adanya mereka selalu bergantung pada yang lain; sementara Tuhan ada, dan sendirian. 

Jarak tak terbatas ini, kekecilan mutlak manusia di hadapan Allah menunjukkan  segala sesuatu yang ada dikehendaki oleh Allah dengan kehendak dan kebebasan-Nya: segala sesuatu yang ada adalah baik dan buah cinta (Kej 1). Kuasa Tuhan tidak terbatas dalam ruang atau waktu, dan untuk alasan ini tindakan kreatif-Nya adalah hadiah mutlak: itu adalah cinta. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan