Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Analisis Fakultas Judgment Kant?

9 Agustus 2022   13:13 Diperbarui: 9 Agustus 2022   13:30 104 10 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Fakultas Judgment?

Kantian Critique of Judgment disebut Kritik Ketiga, tidak memiliki fokus yang jelas seperti dua kritik pertama. 

Secara garis besar, Kant mengatur tentang pemeriksaan fakultas penilaian kami, yang membawanya ke sejumlah jalan yang berbeda. Sementara Critique of Judgment membahas tentang hal-hal yang berkaitan dengan sains dan teleologi, yang paling diingat adalah apa yang dikatakan Kant tentang estetika.

Kant menyebut penilaian estetika sebagai "penilaian selera" dan menyatakan, meskipun didasarkan pada perasaan subjektif individu, mereka mengklaim validitas universal. Perasaan kita tentang kecantikan berbeda dari perasaan kita tentang kesenangan dan kebaikan moral karena mereka tidak tertarik. 

Kami berusaha untuk memiliki benda-benda yang menyenangkan, dan kami berusaha untuk mempromosikan kebaikan moral, tetapi hanya menghargai keindahan tanpa merasa terdorong untuk menemukan kegunaannya. 

Penilaian rasa bersifat universal karena mereka tidak tertarik: keinginan dan kebutuhan individu kita tidak berperan ketika menghargai keindahan, sehingga respons estetika kita berlaku secara universal. Kenikmatan estetika berasal dari permainan bebas antara imajinasi dan pemahaman ketika mempersepsikan suatu objek.

Kritik der Urteilskraft (1790, dieja Critik ; Critique of Judgment ) salah satu yang paling orisinal dan instruktif dari semua tulisan Kant tidak diramalkan dalam konsepsi aslinya tentang filsafat kritis. Jadi mungkin paling baik dianggap sebagai serangkaian lampiran untuk dua Kritik lainnya . Karya tersebut terbagi menjadi dua bagian utama, masing-masing disebut Critique of Aesthetic Judgment dan Kritik Penghakiman (Penyimpulan) Teleologis .

 Pada bagian pertama, setelah pendahuluan di mana dia membahas "tujuan logis", dia menganalisis gagasan tentang "tujuan estetika "dalam penilaian yang menganggap keindahan pada sesuatu. Penilaian seperti itu, menurutnya, tidak seperti ekspresi rasa belaka, mengklaim validitas umum, namun tidak dapat dikatakan kognitif karena bertumpu pada perasaan, bukan pada argumen. 

Penjelasannya terletak pada kenyataan , ketika seseorang merenungkan suatu objek dan menemukan itu indah, ada keselarasan tertentu antara imajinasinya dan pemahamannya, yang ia sadari dari kesenangan langsung yang ia dapatkan pada objek tersebut. 

Imajinasi menangkap objek namun tidak terbatas pada konsep tertentu, sedangkan seseorang menghubungkan kesenangan yang dia rasakan kepada orang lain karena itu muncul dari permainan bebas dari fakultas kognitifnya, yang sama pada semua manusia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan