Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Teori Kuantum? (2)

21 Juli 2022   13:05 Diperbarui: 21 Juli 2022   13:11 144 12 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Teori Quantum (2) Interpretasi Kopenhagen

Yang menarik pada teori Kuantum adalah Interpretasi Kopenhagen Mekanika Kuantum sebagai teori atom, mekanika kuantum mungkin merupakan teori paling sukses dalam sejarah sains. Ini memungkinkan fisikawan, ahli kimia, dan teknisi untuk menghitung dan memprediksi hasil dari sejumlah besar eksperimen dan untuk menciptakan teknologi baru dan canggih berdasarkan wawasan tentang perilaku objek atom. Tapi itu juga teori yang menantang imajinasi kita. Tampaknya melanggar beberapa prinsip dasar fisika klasik, prinsip-prinsip yang akhirnya menjadi bagian dari akal sehat barat sejak munculnya pandangan dunia modern di Renaisans. Jadi tujuan dari setiap interpretasi metafisika mekanika kuantum adalah untuk menjelaskan pelanggaran ini.

Bohr melihat mekanika kuantum sebagai generalisasi fisika klasik meskipun melanggar beberapa prinsip ontologis dasar yang menjadi sandaran fisika klasik. Prinsip-prinsip ini adalah: (1)  Prinsip ruang dan waktu, yaitu, objek fisik (sistem) ada secara terpisah dalam ruang dan waktu sedemikian rupa sehingga mereka dapat dilokalisasi dan dihitung, dan proses fisik (evolusi sistem) terjadi dalam ruang dan waktu; (2)Prinsip kausalitas, yaitu, setiap peristiwa memiliki sebab;

 (3)  Prinsip penentuan, yaitu, setiap keadaan akhir dari suatu sistem secara unik ditentukan oleh keadaan sebelumnya; (4) Prinsip kontinuitas, yaitu, semua proses yang menunjukkan perbedaan antara keadaan awal dan akhir harus melalui setiap keadaan intervensi; dan akhirnya (5) Prinsip kekekalan energi, yaitu energi sistem tertutup dapat diubah menjadi berbagai bentuk tetapi tidak pernah diperoleh, hilang atau dimusnahkan.

Interpretasi Kopenhagen adalah upaya umum pertama untuk memahami dunia atom karena ini diwakili oleh mekanika kuantum. Bapak pendiri terutama adalah fisikawan Denmark Niels Bohr, tetapi juga Werner Heisenberg, Max Born dan fisikawan lainnya memberikan kontribusi penting untuk pemahaman keseluruhan tentang dunia atom yang dikaitkan dengan nama ibu kota Denmark.

Faktanya, Bohr dan Heisenberg tidak pernah sepenuhnya sepakat tentang bagaimana memahami formalisme matematika mekanika kuantum, dan tidak satupun dari mereka yang pernah menggunakan istilah "interpretasi Kopenhagen" sebagai nama bersama untuk ide-ide mereka. Bahkan, Bohr pernah menjauhkan diri dari apa yang dianggapnya sebagai interpretasi Heisenberg yang lebih subjektif.

Istilah ini lebih merupakan label yang diperkenalkan oleh orang-orang yang menentang gagasan Bohr tentang komplementaritas, untuk mengidentifikasi apa yang mereka lihat sebagai ciri umum di balik interpretasi Bohr-Heisenberg yang muncul pada akhir 1920-an. Hari ini interpretasi Kopenhagen sebagian besar dianggap sebagai sinonim dengan indeterminisme, prinsip korespondensi Bohr, interpretasi statistik Born tentang fungsi gelombang, dan interpretasi komplementaritas Bohr dari fenomena atom tertentu.

Interpretasi Kopenhagen pertama dan terutama adalah pembacaan semantik dan epistemologis mekanika kuantum yang membawa implikasi ontologis tertentu. Pandangan Bohr adalah, untuk mengungkapkannya dalam jargon filosofis modern, bahwa kondisi kebenaran kalimat yang menganggap nilai kinematik atau dinamis tertentu untuk objek atom bergantung pada aparatus yang terlibat, sedemikian rupa sehingga kondisi kebenaran ini harus menyertakan referensi ke pengaturan eksperimental serta hasil aktual dari percobaan. 

Oleh karena itu, para fisikawan yang menuduh interpretasi ini bekerja dengan keruntuhan misterius fungsi gelombang selama pengukuran tidak memahami sepatah kata pun tentangnya. Bohr menerima interpretasi statistik Born karena dia percaya bahwa fungsi hanya memiliki makna simbolis dan tidak mewakili sesuatu yang nyata. Masuk akal untuk berbicara tentang keruntuhan fungsi gelombang hanya jika, seperti yang dikatakan Bohr, fungsi dapat diberikan representasi bergambar, sesuatu yang dia tolak dengan keras.

Memang, Bohr, Heisenberg dan banyak fisikawan lainnya menganggap Interpretasi Kopenhagen sebagai satu-satunya interpretasi rasional dari dunia kuantum. Mereka berpikir bahwa itu memberi kita pemahaman tentang fenomena atom yang sesuai dengan kondisi untuk deskripsi fisik apa pun dan kemungkinan pengetahuan objektif tentang dunia. Bohr percaya bahwa atom itu nyata, tetapi tetap menjadi poin yang banyak diperdebatkan dalam literatur baru-baru ini tentang realitas macam apa yang dia yakini dimiliki atom, apakah mereka adalah sesuatu di luar dan berbeda dari apa yang diamati

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan