Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

Kapitalisme, dan Demokrasi Ekonomi Indonesia (8)

14 Juli 2022   21:05 Diperbarui: 14 Juli 2022   21:12 124 8 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Kapitalisme, dan Demokrasi Ekonomi Indonesia (8)

Premis dasar   pemikiran revolusioner adalah  adalah   membangun komunitas nyata dari individu-individu bebas yang semuanya memiliki kesempatan yang sama untuk pengembangan, kerja kreatif, dan kepuasan kebutuhan material dan spiritual yang mendasar. Cara utopis tradisional untuk membenarkan asumsi ini adalah dengan menurunkannya dari pandangan yang terlalu optimis tentang sifat manusia.

Metode ini sudah diterapkan, tetapi untuk tujuan lain, di Negara Platon. Teorinya tentang struktur hierarkis yang ketat dalam keadaan ideal, yang dibagi menjadi tiga wilayah yang berbeda (filsuf yang berkuasa, pejuang dan pedagang), berasal dari gagasannya tentang tiga aset penting dari akal jiwa manusia, keberanian dan keinginan, dengan yang sesuai kebajikan utama kebijaksanaan, keberanian, keberanian moderasi.

Dalam utopia Helenistik dari Eumero dan Jambulo, di sisi lain, tidak ada kasta, tidak ada perbudakan, tidak ada pembagian kerja, tidak ada kekuasaan negara, dan orang-orang hidup dalam kebahagiaan permanen di pulau-pulau terpencil mereka. 

Kaum Stoa (Zeno, Krysippos, dan lainnya) sudah memimpikan negara dunia universal tanpa perang, hukum, uang, kekuasaan atas manusia. Kebaikan yang melekat pada sifat manusia jelas diandaikan di sini dan di semua utopia kolektivis lainnya. 

Di Mores Utopia tidak ada kepemilikan pribadi, semua individu adalah sama dan bekerja secara fisik enam jam sehari sesuai dengan kebutuhan alami, tanpa paksaan. Tidak ada kejahatan, tidak ada hukuman, tidak ada keegoisan, tidak ada konflik (bahkan agama) dan semua orang bahagia. 

Menurut More, keinginan dan kondisi sosial khususlah yang membuat manusia menjadi jahat. "Sementara masih ada milik pribadi, sementara uang masih menjadi ukuran semua nilai, hampir tidak mungkin untuk mengejar kebijakan yang adil dan berhasil... bagian dari kemanusiaan." 

More yakin  sebagian besar kejahatan akan diberantas melalui penghapusan uang. "Karena siapa yang tidak menyadari  pengkhianatan, pencurian, pencurian, perselisihan, perselisihan, keributan, pembunuhan,

Sudah di sini kita dapat menemukan pandangan yang terlalu optimis dan perfeksionis tentang kebaikan bawaan manusia, pandangan yang mendominasi seluruh sejarah pemikiran Eropa hingga abad kedua puluh.

Itu diungkapkan dalam teori abad keenam belas tentang keadaan alam dan hukum alam. Menurut Locke, keadaan alam adalah "keadaan kebebasan dan kesetaraan yang sempurna" dan  keadaan "perdamaian, konsensus, saling membantu dan peduli".  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan