Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Aristotle: Mimesis

14 September 2021   20:13 Diperbarui: 14 September 2021   20:15 119 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Jiwa tragedi pada "Puisi" Aristotle

Jiwa tragedi pada "Puisi" ini berkaitan dengan puisi Aristotle. Poetics berhubungan dengan puisi dan memiliki fokus utama pada tragedi. Tragedi ini terdiri dari enam bagian kualitatif, tetapi karya ini hanya akan membahas dua bagian terpenting. Dua bagian utama dari tragedi adalah komposisi plot dan karakter. Tidak hanya pada pusat puisi, tetapi juga pada pusat karya ini adalah aspek jalannya tindakan (mitos).

Aristotle  melihat plot sebagai aspek sentral dari puisi tragedi,   untuk pertanyaan yang berkaitan dengan komposisi plot tragis. Tapi bagian terpenting kedua dari tragedi baginya, karakter, juga harus diperiksa. Di sini fokusnya adalah pada jenis representasi karakter. Representasi karakter yang konsisten, kredibel, dan berorientasi pada tindakan selama seluruh periode karya mengarah pada mimesis yang sukses.

Secara singkat efek dari tragedi tersebut dan dengan demikian dengan istilah-istilah penting eleos, phobos dan katarsis. Istilah kasihan dan ketakutan adalah istilah penting ketika mempertimbangkan dampak emosional dari tragedi. Tujuan tulisan ini membahasa tentang tentang teori tragedi Aristotle. Secara khusus,   istilah: mimesis, mitos dan thos, yang mewakili istilah dasar untuk teori tragedi Aristotle. 

Puisi adalah manuskrip kuliah, yang dalam bentuknya yang sekarang hanya diturunkan dalam potongan-potongan. Aristotle  meninggalkan puisi dalam dua buku, tetapi hanya buku pertama yang diturunkan; buku kedua, buku tentang komedi, hilang.

Poetics berhubungan dengan puisi dan genre-genrenya. Bidang puisi Aristotelian awalnya mencakup semua seni (technai) yang memiliki mimetik, yaitu karakter tiruan: epik, tragedi, komedi, puisi dithyrambic, tetapi juga tarian dan musik. 

Sudah di baris pertama karya Aristotle  menjelaskan tentang apa puisi itu: "Dari puisi itu sendiri dan genre-genrenya, efek apa yang dimiliki masing-masing dan bagaimana seseorang harus menyatukan tindakan jika puisi ingin menjadi baik, dan juga dari berapa banyak bagian-bagian sebuah puisi ada, dan di sini   membahas hal-hal lain yang memiliki tema yang sama.

Karya ini secara kasar dapat dibagi menjadi tiga bagian tematik. Bab satu sampai lima membahas puisi secara umum. Bab enam sampai 22 membahas bagian terpenting, yaitu tentang tragedi. 

Bab 23 hingga 26 membahas epik. Dengan pembagian ini menjadi jelas bahwa puisi Aristotle  terutama tentang tragedi. Terlepas dari singkatnya, karya Aristotle tentang puisi adalah salah satu teks yang paling kuat dari jenisnya dan tanpa pertanyaan karya pertama yang mencurahkan risalahnya sendiri untuk subjeknya. Dia secara sistematis memeriksa esensi puisi dan genre-nya, di atas semua tragedi, tetapi juga epik dan komedi.  

Tujuan Aristotle  adalah untuk menunjukkan kepada para pembaca dan orang-orang sezamannya bagaimana "menghasilkan" sastra yang indah. Ini bukan tentang menawarkan resep atau kelas master untuk "menulis kreatif".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan