Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Tuhan dan Virus Corona19

21 Juni 2021   18:31 Diperbarui: 21 Juni 2021   19:00 161 15 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tuhan dan Virus Corona19
DOKPRI || 21/6/2021

 Tuhan, dan Virus Corona19

Seseorang tidak dapat dan melihat pandemi sebagai hukuman dari Tuhan. Dan manusia  penuh dengan hukuman dan malapetaka. Tapi saya tetap tidak percaya  Corona atau bencana alam lainnya adalah hukuman dari Tuhan. Pandemi sebagai petunjuk   sangat kejam dan tidak adil. Tidak jauh berbeda dengan hukuman.   Misalnya, gempa bumi selalu ada dan akan selalu ada, ketika benua bergerak dan ini menciptakan ketegangan. Perilaku orang tidak mengubah itu sama sekali. Ada gempa bumi dan bencana alam lainnya bahkan ketika tidak ada   di bumi dan kemudian hewan-hewan yang hidup saat itu harus menderita karena bencana, meskipun mereka mungkin tidak memiliki kehendak bebas dan tidak bersalah.

Tetapi Tuhan tidak mengirimkan gempa bumi dan pandemi, itu adalah bagian dari dunia  manusia yang tidak sempurna.  Tuhan mungkin lebih suka  manusia di surga. Dari sudut pandang ini maka Corona sering dipandang sebagai bencana alam. Tapi itu hanya perjuangan untuk bertahan hidup antara makhluk hidup yang berbeda, yaitu evolusi.

Sejak zaman kuno, wabah penyakit atau bencana alam telah dipandang sebagai hukuman dari Tuhan. Dari sudut pandang evangelis, ini salah, karena terlalu banyak mengalihkan tanggung jawab dari   kepada Tuhan. Lebih baik memahami krisis dan bencana sebagai petunjuk Tuhan untuk masalah buatan   dan belajar darinya untuk masa depan.

Di masa pandemi corona, ada pendapat awam menyatakan virus itu sebagai pembalasan  Tuhan atas dosa umat  . Namun, terutama dalam krisis pendemi ini diperlukan, pemikiran ulang diperlukan. Karena: mungkin Tidak boleh seperti ini lagi!

Pertobatan adalah tugas kolektif. Sekarang dosa masa lalu sehubungan dengan Corona  adalah fenomena tentang konsumsi daging murah, kesempatan pendidikan yang tidak setara, pertumbuhan ekonomi tanpa batas dan kurangnya keberlanjutan,    bagian dari kantor Kementerian Agama untuk mengukur realitas terhadap kehendak Tuhan dan untuk menunjukkan kegagalan atau dosa umat  .

Tuhan tidak ingin orang mati, bahkan jika mereka telah berdosa. Tetapi mereka mengarahkan kembali diri mereka sendiri dan mengambil jalan yang lebih sesuai dengan kehendak Tuhan. Hukuman tidak membantu. Hukuman yang adil harus membedakan yang bersalah dari yang tidak bersalah. Epidemi tidak melakukan itu. Orang yang meninggal atau sakit parah karena Covid-19 bukanlah "salahnya sendiri". Ketika ada epidemi atau bencana alam,   paling bertanggung jawab atas kemalangan tidak paling menderita. Tapi banyak orang yang tidak bersalah ikut kena bencana alam tersebut.

Menghargai mereka yang menderita berarti menarik kesimpulan yang benar secara bertanggung jawab dari nasib mereka dan menghilangkan keluhan. Jadi orang dapat memahami penarikan diri dari kehidupan publik dengan larangan kontak dan langkah-langkah perlindungan infeksi sebagai periode puasa yang sebagian dipaksakan, sebagian dipaksakan sendiri: dan menahan diri dalam banyak hal, dan ini membuka ruang untuk merenungkan hal-hal penting dan untuk berpikir tentang kriteria masa depan untuk "kehidupan yang baik".  manusia semua hanya dapat memahaminya jika pandemi memicu perubahan dalam prioritas, menggunakan kerusakan yang menghancurkan sebagai peluang.

Sisi lain mungkin Dokrin agama-agama telah mencoba lagi dan lagi untuk belajar dari bencana, menggunakannya sebagai waktu refleksi kritis dan rendah hati tentang hal yang benar dan menganggapnya sebagai panggilan Tuhan untuk keluar dari keterikatan yang fatal. Memang benar sering dikatakan Tuhan tidak boleh membiarkan bencana. Tetapi karena Tuhan telah memberi  manusia kebebasan untuk bertindak,  manusia  harus makan nasi  yang dapatkan sendiri dengan penuh perjuangan hidup.  manusia harus hidup dengan konsekuensi dari kebebasan dan tanggung jawab   saat Tuhan menunggu dengan belas kasihan dan kesabaran dan menunda penghakiman-Nya sampai Hari kehidupan kekal  .

Dalam krisis, Tuhan tidak berpaling, melainkan: menunjukkan perkembangan yang tidak diinginkan, menghibur mereka yang menderita dan justru dalam hal ini  erbukti "relevan secara sistemik".    Sisi lain,  Tuhan seolah mengajukan pertanyaan penting kepada orang-orang. Penyakit itu tidak dapat diartikan sebagai hukuman Tuhan. Metafora dalam "Kisah Nabi  Isa atau Jesus orang Kristen/Katolik dari Nazaret secara mengesankan menunjukkan Tuhan tetap berada di sisi orang-orang yang menderita dan ciptaan yang menderita." Tetapi dengan krisis, Tuhan mengajukan pertanyaan "bagaimana  manusia memahami diri  sendiri dan tugas  manusia di dunia ini".   "Apa yang harus  manusia ubah agar  manusia tidak menghancurkan bumi ini dengan segala ego dan hasrat.

Apa makna covid19 hadir dimuka bumi? Maka pandemi korona adalah "panggilan untuk hidup kembali". Tuhan menempatkan  dalam sebuah tantangan, "tetapi bukan sebagai lawan yang menghukum dan merusak". Sebaliknya, pertanyaannya adalah: "Bagaimana  manusia bisa berdiri di sisi Tuhan dan dengan kekuatannya melawan apa yang membawa penderitaan dan kematian?"; Penciptaan dunia oleh Tuhan belum pernah berakhir, tetapi terus berlanjut. Dalam proses ini,   dibumi akan memiliki "martabat dan amanat". "Itu tidak terjawab di mana  manusia mengeksploitasi dan mengeksploitasi dunia ini dengan keserakahan tanpa batas."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x