Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Hermeneutika Schleiermacher dan Gadamer

14 Juni 2021   17:15 Diperbarui: 14 Juni 2021   17:39 107 11 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hermeneutika Schleiermacher dan Gadamer
HERMENEUTIKA_ DOKPRI

Hermeneutika  Schleiermacher dan Gadamer

Schleiermacher atau dikenal dengan nama Friedrich Daniel Ernst Schleiermacher pendiri ilmu Hermeneutika Romantis, menggambarkan hermeneutika sebagai "seni pemahaman" dan mengembangkan prosedur metodis untuk proses pemahaman. Namun, bagi Hans Georg  Gadamer, pemahaman tidak ada hubungannya dengan pengajaran seni. Dalam pengantar karya utamanya, Truth and Method, yang diterbitkan pada tahun 1960, Gadamer  menulis: "Jika kita menjadikan pemahaman sebagai objek perenungan kita, maka tujuannya bukanlah pengajaran tentang seni pemahaman seperti yang diinginkan oleh hermeneutika filologis dan teologis tradisional. 

Doktrin seperti seni tidak akan mampu untuk mengenali  dalam pandangan kebenaran apa yang berbicara kepada kita dari tradisi, formalism, kemampuan artistik mengklaimnaya  superioritas gagal dipakai sebagai episteme memahami". Hal ini menunjukkan perbedaan pandangan Gadamer tentang hermeneutika romantis, yang membuatnya berbicara tentang "sifat hermeneutika romantis yang meragukan".  Kritik terhadap hermeneutika Schleiermacher ini akan dibahas dalam diskursus tulisan di Kompasiana  ini.

Memang Schleiermacher hanya mempublikasikan pemikirannya tentang hermeneutika dalam serangkaian kuliah dan kuliah. Dalam melakukannya, ia sering mengulang pernyataannya dan hanya mencatat catatan singkat, dengan banyak catatan pinggir, dalam manuskrip kuliahnya. Schleiermacher memberikan kuliah ini dari tahun 1805 hingga 1833 dengan judul Hermeneutika dan Kritik, dengan referensi khusus untuk aturan ujian baru. Pada tahun 1838 muridnya Friedrich Lucke menerbitkan sebuah karya yang, berdasarkan manuskrip kuliah dan transkrip kuliah, berisi refleksi Schleiermacher tentang hermeneutika untuk pertama kalinya. Atas saran Gadamer, Heinz Kimmerle mengedit ulang materi warisan dan menerbitkannya pada tahun 1959.

Pada tahun 1977 versi Lucke diterbitkan lagi oleh Manfred Frank dan dilengkapi dengan teks-teks pilihan oleh Schleimeracher.  Hermeneutika Schleiermacher menjadi terkenal melalui karya Wilhelm Dilthey's pidato akademi tentang konsep hermeneutika dengan mengacu pada sindiran FA Wolf dan buku teks Ast Hermeneutik und Kritik, yang memiliki pengaruh kuat pada penerimaan hermeneutika. Gadamer mengacu pada kebenaran dan metode ke akademi Schleiermacher dari tahun 1829 dan 1830, 11edisi ucapan Friedrich Luecke dan Dilthey.

"Hermeneutika sebagai seni memahami belum ada secara umum, tetapi hanya beberapa hermeneutika khusus," kata Schleiermacher dalam pengantar hermeneutika dan kritik. Tujuannya adalah mengatasi hermeneutika khusus dari disiplin individu, seperti teologi (hermeneutika sacral) atau filologi klasik (hermeneutika profan), dan mengubahnya menjadi hermeneutika universal. Pencerah sebelum dia memberikan kontribusi penting untuk universalisasi ini, tetapi Schleiermacher yang menggeneralisasi konsep pemahaman dan hermeneutika interdisipliner sebagai "seni pemahaman".

Pengertian mengacu pada teks, yaitu naskah lama atau baru, serta segala bentuk tuturan. Schleiermacher menulis: "Perbedaan antara yang artistik dan yang tidak berseni tidak didasarkan pada perbedaan antara asli dan asing, atau pada ucapan dan tulisan, tetapi selalu pada fakta  seseorang ingin memahami beberapa hal secara tepat dan bukan yang lain." Hermeneutika Hermeneutika adalah tugas memahami apa yang dikatakan dalam teks atau dalam tuturan (subtilitas intelligendi). Baik subtilitas explicandi, yaitu kemampuan untuk menafsirkan  Schleiermacher berbicara tentang "menguraikan pemahaman, yaitu kemampuan untuk menerapkan, mengambil kursi belakang.

Dalam hermeneutika tradisional, pemahaman artistik hanya dimulai ketika pembaca teks atau pendengar pidato menemukan bagianNasranibagian yang tampaknya tidak dapat dipahami olehnya. Schleiermacher menyebut prosedur ini "praktik yang lebih longgar". "Latihan yang lebih longgar diyakini  pemahaman dengan sendirinya menghasilkan, mendorong target negatif: kesalahan pikiran harus dihindari." Untuk ini ia menetapkan "praktik keras" yang bertentangan dengan asumsi "kesalahpahaman dihasilkan dengan sendirinya dan pemahaman pada setiap titik harus dikehendaki dan diusahakan."

Dengan prosedur latihan yang lebih ketat ini, pembaca atau pendengar tidak hanya berkonsentrasi pada area yang gelap baginya, tetapi pada keseluruhan teks atau pidato secara keseluruhan. Schleiermacher membalikkan praktik hermeneutika khusus yang ada, karena "usaha hermeneutika tidak boleh dimulai di mana pemahaman menjadi tidak pasti, melainkan dari awal perusahaan mencoba memahami sebuah pidato. Karena pemahaman biasanya hanya menjadi tidak pasti karena telah diabaikan sebelumnya."

Dengan demikian, Schleiermacher membuka jalan bagi hermeneutika dari disiplin tambahan dari ilmuNasraniilmu individual menuju hermeneutika universal yang mencakup semua, yang selalu menegaskan klaimnya ketika datang untuk memahami teks atau pidato. Lalu Schleiermacher bagaimana   mempraktikkan seni pemahaman.

Schleiermacher menulis: "Aturan hermeneutik harus lebih merupakan metode untuk mengantisipasi kesulitan daripada pengamatan untuk menyelesaikannya. Seperti apa aturan ini dan apa persyaratannya? "Segala sesuatu yang dipraanggapkan dalam hermeneutika hanyalah bahasa dan segala sesuatu yang ditemukan, di mana praanggapan obyektif dan subyektif lainnya  termasuk, harus ditemukan dari bahasa." Oleh karena itu bahasa merupakan basis hermeneutika. Setiap tuturan dan setiap teks dirumuskan dalam bahasa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x