Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Etika sebagai Ilmu dan Seni

7 Juni 2021   21:45 Diperbarui: 7 Juni 2021   21:51 161 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Etika sebagai Ilmu dan Seni
DOKPRI_

Etika sebagai  Ilmu dan Seni  Husserl  

Untuk menjawab pertanyaan tentang "Etika sebagai  Ilmu dan Seni  Edmund Husserl dijawab dengan   karyanya "The Crisis of European Sciences and Transendental Phenomenology." Ceramah itu diberikan oleh Edmund Husserl pada tahun 1920, diulang  pada tahun 1924 dan naskahnya akhirnya diterbitkan setelah kematiannya.

Edmund Husserl memberikan penjelasan dan konkretisasi istilah "etika" dalam pengertian Husserlian, bukan tentang nilai baik atau buruk untuk mendefinisikan suatu etika secara lebih rinci.

Ini bukan tentang isi etika, tetapi lebih tentang apa etika sebagai istilah dalam arti ilmu pengetahuan, harus dicapai untuk memperoleh jwaban. Pertanyaan yang coba dijawab bagaimana Edmund Husserl mengartikan dan membenarkan konsep etikanya dan apakah konsep ini layak untuk diadvokasi.

Apa yang sentral, bagaimanapun, adalah Husserl dianggap sebagai pendiri fenomenologi. Dalam arti harafiah berarti pengetahuan tentang fenomena, yaitu pengetahuan tentang fenomena itu sendiri dan hubungannya satu sama lain. Husserl berarti hal-hal yang dapat kita rasakan sendiri, yang muncul kepada kita dalam kesadaran kita.

Menurut Husserl, hanya filsafat fenomenologis yang dapat memenuhi kriteria ilmu yang benar-benar ketat, karena setiap filsafat lain didasarkan pada prasangka dan asumsi tentang keberadaan, yaitu tidak berorientasi pada "hal-hal itu sendiri".

Dengan ini, Husserl mengkritik, antara lain, tetapi juga di atas segalanya, psikologi yang berlaku sekitar tahun 1900. Edmund Husserl berpandangan   psikologi adalah dasar dari semua disiplin ilmu, karena objek dan fakta yang dibahas oleh masing-masing ilmu bergantung pada kapasitas manusia untuk pengetahuan, tetapi ini pada gilirannya termasuk dalam bidang psikologi.  

Menurut Husserl, psikologi menyamakan tindakan berpikir dan isi pikiran. Tetapi fenomenologi Husserl memisahkan ini dan membahas isi pemikiran. Tindakan berpikir tetap dengan psikologi. Oleh karena itu, pepatah fenomenologi adalah: "Kesadaran selalu merupakan kesadaran akan sesuatu. Definisinya tentang etika tunduk pada dasar pendekatan filosofis fenomenologi ini.

Edmund Husserl dalam kuliahnya dengan kata-kata "Etika sebagai doktrin seni universal tentang tujuan panduan tindakan yang benar dan hukum normatif tertinggi"; Di sini seseorang telah sampai pada terminologi yang disebutkan Husserl di awal. Saat membaca teks, seseorang bertanya pada diri sendiri apa yang dimaksud Husserl dengan "pengajaran seni".

"Jadi strategi perang, seni penyembuhan untuk kesehatan, arsitektur untuk bangunan, seni negara untuk negara dan masih banyak jenis ajaran seni yang nyata dan ideal mungkin dilakukan dalam peradaban manusia."  

Setiap jenis seni, atau lebih tepatnya, setiap mata pelajaran atau bidang kegiatan yang dipraktikkan atau bahkan dipikirkan orang, memiliki instruksi pengajarannya sendiri. Ketika Husserl berbicara tentang pengajaran seni, dia berbicara tentang fakta   setiap aktivitas manusia membutuhkan pengajarannya sendiri, yang berkembang dari kondisi dan persyaratan bidang aktivitas. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x