Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Descartes, Hubungan Iman, dan Akal

29 Mei 2021   18:01 Diperbarui: 29 Mei 2021   18:12 133 9 1 Mohon Tunggu...

Descartes: Refleksi Hubungan Iman, dan Akal   

Rene   Descartes dikenal sebagai: pendiri filsafat modern, rasionalis, ilmuwan dalam arti yang paling ketat, penemu filsafat subjek dan, yang tak kalah pentingnya, orang mendengar ungkapan terkenal: 'Cogito ergo sum'.

Justru karena Descartes memiliki semangat keilmuan tanpa kompromi, tidak korup dan pencerahan, pembaca teksnya cenderung sangat kritis terhadap setiap inkonsistensi dalam karyanya,   kemudian segera dipahami sebagai inkonsistensi dalam pemikirannya, yang masih perlu dibahas pertimbangan. Seorang filsuf dan ilmuwan yang menderita dengan atribut  disebutkan   harus dibedakan oleh koherensi dan keketatan pemikirannya.

Descartes memulai filsafat modern dimulai, mungkin dalam karyanya yang paling penting, Meditationes de prima Philosophia, menjadikannya tugasnya untuk membuktikan Tuhan? Bukti Tuhan, bukankah itu termasuk dalam filosofi Abad Pertengahan? Bukankah Descartes ingin mengakhiri penggabungan iman dan akal? Apa hubungan iman dan akal dengan satu sama lain?

Ada paradoks tentang bukti ketuhanan yang sering dikemukakan terkait dengannya. Jika manusia  percaya pada Tuhan, manusia  tidak harus membuktikan kepada diri  sendiri. Jika manusia  tidak percaya pada Tuhan dan manusia  berhasil membuktikan keberadaannya, maka manusia  tidak dapat lagi berbicara tentang iman. Dan tidak ada yang mengatakan    seseorang percaya    bumi berputar mengelilingi matahari. Dalam dedikasinya untuk Sorbonne, Descartes menekankan penggunaan meditasi dan minta maaf. Karena itu, Descartes tidak ingin membuktikan Tuhan kepada dirinya sendiri, tetapi kepada orang lain, terutama bagi mereka yang menolak Tuhan.

Tidakkah mungkin   karena Descartes meminta perantaraan dari lembaga yang kuat ini untuk melindungi dirinya sendiri terlebih dahulu dari segala jenis permusuhan? Apakah Descartes takut nasib seperti Giordano Bruno   menimpanya? Kebaruan filosofinya pada akhirnya bisa membuatnya dicurigai sebagai ateisme. Atau apakah Descartes membutuhkan bukti Tuhan untuk alasan yang sama sekali berbeda?

Pada   surat pengabdian Descartes kepada Sorbonne dan pengantar teks meditasinya sendiri untuk melihat apakah mereka dapat membantu menjawab pertanyaan yang diajukan. Tentu saja,   pada pengantarnya dalam meditasi. Dan apakah tujuan disebutkan filsuf dalam surat pengabdian   dapat dikenali seperti dalam teks meditasi.  

Dalam salam pengabdian surat, Descartes diungkapkan dengan judul "orang-orang yang sangat bijaksana dan termasyhur  atas penghormatan tertentu kepada fakultas dan dekan fakultas teologi di Sorbonne. Descartes  secara terus terang menggambarkan minat yang menggerakkan   pada konstitusi tulisannya; seperti yang dibenarkan. Ini menunjukkan kepercayaan diri. Descartes segera mengungkapkan harapan agar bapak-bapak yang dituju tidak ragu-ragu untuk mempertahankan meditasinya segera setelah mereka diberitahu tentang niat baik dan ketulusannya itu.

Descartes mengusulkan    filsafat lebih cocok untuk membahas dan menjawab pertanyaan tentang hakikat jiwa dan hakikat Tuhan daripada teologi. Descartes membenarkan pendapat ini dengan menunjukkan  orang-orang beriman sudah diyakinkan dalam iman mereka, tetapi orang-orang mempertanyakan Tuhan hampir tidak dapat diyakinkan tentang agama dan kebajikan moral dengan cara lain selain melalui "alasan [rasional] alami.

Descartes menunjukkan    "orang-orang tak beriman" menyatakan dengan argumen melingkar    masuk akal bagi orang-orang saleh    keberadaan Tuhan harus dipercaya karena ada dalam "Kitab Suci" dan      berisi kebenaran karena itu berasal dari Tuhan. Asumsinya adalah Descartes, sebagai seorang non-teolog, membenarkan komitmennya terhadap pembuktian Tuhan secara detail karena ia takut ditolak sebagai "non-spesialis". Ini   bisa menjelaskan mengapa Descartes meminta arahan Konsili Lateran di bawah Leo X.  

Pada saat itu agama dan pemimpinnya  mengutuk orang-orang yang tidak percaya pada jiwa yang tidak berkematian dan meminta para filsuf Kristen untuk membuktikan  mereka salah. Selain itu, Descartes mengklaim mengamati "tidak hanya meyakinkan manusia  semua dan para teolog lainnya; tapi  dapat membuktikan keberadaan Tuhan dengan alasan yang wajar, tetapi dari kitab suci hal ini dapat disimpulkan pengetahuannya jauh lebih mudah daripada pengetahuan tentang ciptaan, maka sewajarnta tidak memilikinya pantas dikecam.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN