Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa itu Keindahan?

7 Mei 2021   12:22 Diperbarui: 7 Mei 2021   12:27 88 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa itu Keindahan?
Apa itu Keindahan?

Apa itu Keindahan?

Apa itu Keindahan? Maka untuk memahami/menjawab  hal ini dapat meminjam rerangka  konsep keindahan  karya Platon  Parmenides dibandingkan dengan konsep indah di Friedrich Nietzsche.   Tulisan di Kompasiana ini, menyajikan plot kerangka Parmenides Platon. Pada konsep keindahan  Platon menggunakan teks dialog. Selain itu, perbandingan kedua konsep kecantikan tersebut akan dilakukan dan dengan demikian mengklarifikasi apakah Nietzsche dan Platon  memiliki konsep kecantikan yang sama dan sejauh mana konsep kecantikan yang  berbeda.  

Teks Nietzsche wilight of the Idols: or How to Philosophize with a Hammer  menegaskan dalam karyanya Gotzen-Twilight: "'Kecantikan itu sendiri' hanyalah sebuah kata, bahkan bukan sebuah konsep." Menurutnya, kecantikan diposisikan oleh orang-orang.  Dia menyimpulkan  kebalikan dari kecantikan, ergo keburukan, didefinisikan oleh manusia sebagai berikut: "Di mana pun seseorang tertekan, dia merasakan kedekatan sesuatu yang 'jelek'."   Karena itu jelek bagi manusia Depresi: kekuasaan, miliknya keinginan untuk berkuasa, berani dan bangga. Semakin sedikit mereka tertekan, semakin banyak kecantikan menampilkan diri.  

Dengan Nietzsche, kecantikan bukanlah suatu kebetulan, tetapi dikerjakan seperti halnya keindahan dari sebuah "ras atau keluarga"   adalah "hasil akhir dari akumulasi tenaga kerja dari jenis kelamin" . Jadi, demi keindahan, banyak yang harus dilakukan, tapi juga lebih banyak yang tertinggal. Untuk mencapai kecantikan, seseorang tidak boleh malas, dan akibatnya tidak boleh membiarkan dirinya pergi.  Yang pertama harus "diyakinkan"  adalah tubuh, bukan jiwa.   Nietzsche membenci sesuatu seperti hal-hal dalam dirinya sendiri, seperti yang disebutkan dalam "Ecce homo" Nietzsche dan yang akan dibahas lebih rinci di bawah ini, seperti yang indah itu sendiri, sebagai "kebodohan murni"  

Twilight of the Idols (1889) oleh Nietzsche , terutama yang berkaitan dengan aspek bahasa , tubuh dan keberadaan. Keasyikan dengan filsuf Yunani, dimulai dengan buku The Birth of Tragedy , menemukan ekspresi teladannya dalam   Masalah Socrates dari karya yang disebutkan   dimaksudkan sebagai titik awal tekstual. Pemikiran Nietzsche tentang tubuh, yang merupakan ciri khas karyanya selanjutnya, juga meninggalkan bekas pada teks ini, dan diilustrasikan oleh sosok Socrates. Ini terutama tentang topikKesehatan , penyakit, dan decadence, yang hubungannya dengan tubuh Nietzsche sendiri ditujukan dan yang maknanya ingin dia ilustrasikan menggunakan "kasus" Socrates. 

Maksud dasar  karya ini   untuk mengklarifikasi pertanyaan tentang bagaimana aspek-aspek yang disebutkan terkait dengan tepat dan "bentuk kehidupan " (Wittgenstein) atau filsafat mana ("filsafat sebagai bentuk kehidupan") yang dengan demikian dibentuk.  Nietzsche   kembali ke subjek Socrates di bagian lain karyanya. Untuk menghindari bahaya fiksasi terlalu sepihak pada teks Nietzsche, lihat tulisan Platonis, seperti Phaedo, harus diambil di tempat yang tepat , dan penelitian Socrates terkait harus diperhitungkan.

Pada teks Platon ' Parmenides, Cephalus mencari Adeimantos, yang merupakan saudara tiri dari Antiphon. Dia mengunjungi ini karena Antiphon menerima dari Pythodorus percakapan Socrates, Zeno dan Parmenides. Karena Pythodoros mendengar percakapan tersebut sebagai teman Zeno dan sebagai tuan rumahnya.   Pada saat percakapan, kekasih dari lansia Parmenides Zenon baru berusia sekitar empat puluh tahun. Socrates digambarkan masih sangat muda.  Aristotle, Socrates, dan dua puluh sembilan orang lainnya datang ke Zeno untuk mendengar tentang tulisannya.

 Sementara Parmenides, Aristotle, Pythodorus hanya datang menjelang akhir presentasi dialog dan karena itu hanya melihat sedikit waktu. Socrates dan Zeno berada di ruangan yang sama sejak awal. Namun Pythodorus mengaku pernah mendengar buku itu dari Zeno sebelumnya.  

Tujuan adalah Apa itu Keindahan, dan  menegaskan  Parmenides berpegang pada dalil   keseluruhan adalah satu. Menurut Socrates, Zeno mengklaim argumen  yang sama, hanya dengan kata-kata yang berbeda. Dan mengatakan  tidak banyak, karena jika ada banyak, itu harus serupa dan berbeda.   

Zeno mengklaim  tulisannya adalah bantuan untuk teorema Parmenides, tetapi itu diambil darinya ketika dia masih sangat muda.  Antiphon menjadi peternak kuda.  Plot yang relatif kompleks, yaitu uraian sumber-sumber yang menjadi dasar dialog berikut, perbedaan usia para pelaku, absennya beberapa aktor, dan skrip yang dicuri dari Zeno menegaskan bobot mitos dalam karya Platon . Karena cerita kerangka membuat tidak jelas apakah itu benar-benar berperilaku seperti yang dijelaskan di sini.

Selain itu, konsep aporia ikut bermain, karena narasi mitis tidak menjelaskan apakah argumen  yang hadir dalam percakapan adalah pengetahuan atau apakah pengetahuan yang disajikan di sini juga tidak benar. Apakah suatu masalah telah terpecahkan atau tidak milik penilaian pembaca, yang dapat didorong untuk memperoleh pengetahuan baru. Fakta   Antiphon sekarang adalah peternak kuda bisa menjadi indikasi yang mungkin   ia telah menyerah pada kebingungan, aporia dan tidak mencoba lebih untuk menjadi master ilmu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN