Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Apa Itu Gerakan Proto-Romantisme?

26 April 2021   17:53 Diperbarui: 26 April 2021   18:39 135 10 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Gerakan Proto-Romantisme?
Dokpri|| Apa itu Gerakan Proto-Romantisme?

Apa Itu Gerakan Proto-Romantis Bidang Sastra, dan Music?

Badai dan Tekanan adalah bentuk aliran atau gerakan sastra adalah gerakan proto-Romantis dalam sastra dan musik Jerman yang terjadi antara akhir 1765-an dan awal 1785-an. Ada juga yang menamakannya sebagai   "periode jenius" atau "periode jenius kontemporer".  Nama ini muncul melalui pengagungan kejeniusan sebagai "pola dasar manusia dan artis yang lebih tinggi. Era ini didahului oleh Pencerahan,  dipicu oleh gerakan usia melenial intelektual. 

Kata-kata jenius, spontanitas, individualitas, perasaan, sensasi, kealamian, dan orisinalitas mendefinisikan diera ini. Dan fakta   pemacu hal ini ingin mengalahkan satu sama lain dalam puisi mereka menciptakan tekanan persaingan yang besar di pasar sastra, yang mengakibatkan semakin banyak penulis ditambahkan. 

Ada beberapa perbedaan dalam kedua zaman tersebut. Dalam Pencerahan seseorang memanfaatkan pemahaman dan akal dalam semua bidang kehidupan. Sebaliknya, gerakan Sturm und Drang ditekankan oleh perasaan yang kuat. Kemajuan budaya Pencerahan diterima dengan pendapat yang terbagi; para pengikut Sturm und Drang [gerakan Proto-Romantis dalam sastra, dan music] bersikap skeptis dan terkadang negatif tentang hal ini, karena mereka memandang alam sebagai "dewa". Kaum pencerahan lebih menyukai bukti ilmiah daripada pendewaan.

Cita-cita dan tujuan Pencerahan ditolak. Dipicu oleh karya Gotthold Ephraim Lessing, ideologi akal di zaman Badai dan tekanan  digantikan oleh kegembiraan emosi dan fantasi. Kemudaan tertentu yang bergema di zaman ini mengalir dalam kesusastraan Jerman dan dicirikan oleh idealisme tingkat tinggi. 

Perasaan dan kebebasan dan dorongan berada di latar depan, tidak seperti di zaman Pencerahan , di mana akal menang.  Munculnya sebuah hubungan baru yang mendalam dan penuh empati dengan alam dikombinasikan dengan konsepsi dasar tragis tentang kejeniusan. Perasaan, ego sendiri, menjadi subjek pertimbangan sastra.

Badai dan tekanan [gerakan Proto-Romantis dalam sastra, dan music] adalah pemberontakan generasi muda melawan pencerahan yang ditekankan oleh intelek. Seluruh epos, yang membentang dari sekitar tahun 1765 hingga 1785 dan sering disebut sebagai era kejeniusan, mengambil namanya dari sebuah drama karya Friedrich Maximilian Klinger yang muncul pada tahun 1776. Ini adalah teman masa kecil Goethe dan pada saat ini antusiasme Jean-Jacques Rousseau menulis karya "The Twins" (1776), yang dapat ditugaskan ke Sturm und Drang [gerakan Proto-Romantis dalam sastra, dan music].

Kedua motto tersebut juga sangat berbeda, di satu sisi "Beranilah menggunakan pikiranmu sendiri!" Oleh Immanuel Kant, eksponen penting Pencerahan, dan di sisi lain, "Kembali ke alam" oleh Rousseau. Perbedaan lainnya adalah, bagaimanapun, badai dan tekanan, khususnya di Jerman terjadi, Pencerahan menyebar ke seluruh perang Eropa. Banyak pengikut Sturm und Drang, berusia milenial  20-30, berbeda dengan pengikut Pencerahan yang menunjukkan usia yang lebih tua.

Tetapi ada juga kesamaan antara kedua zaman ini. Di satu sisi, absolutisme, kemerosotan bangsawan dan kebangkitan borjuasi, berlanjut di kedua zaman. Borjuasi mengambil hak atas kepemimpinan sosial. Individu menjadi fokus perhatian, ini menjadi cita-cita yang paling penting. Perbandingan antara dua bacaan The Sorrows of Young Werther oleh Goethe dan Emilia Galotti von Lessing mengungkapkan perbedaan antara kedua zaman.

Dengan karyanya The Sorrows of Young Werther, Goethe memperjelas bahwa mustahil bagi individu borjuis untuk menemukan identitasnya. Dia membiarkan karakternya Werther, yang menghancurkan masyarakat, mengakhiri hidupnya dengan bunuh diri. Saat itu, kematian jenis ini diingkari, terutama oleh generasi yang lebih tua. Ketika karya itu masuk ke pasaran, hal itu menimbulkan antusiasme di kalangan anak muda khususnya dan penolakan di kalangan orang tua. Para teolog Ortodoks juga menolak karya ini karena, menurut mereka, itu meremehkan bunuh diri. Ini juga kasusnya; banyak anak muda membunuh hidup mereka dengan bunuh diri.

Goethe menggunakan banyak istilah kunci dalam karyanya, seperti alam, matahari, dan langit. Hal ini mungkin terkait dengan persepsi tentang alam, yang oleh para pemogok dan pemacu dianggap sebagai pendewaan dan terkadang juga surgawi. Dengan kutipan: "Betapa keringnya indra saya! Bukan momen kepenuhan hati, bukan saat yang membahagiakan! Dan emosional Goethe menjadi jelas, menggambarkan peristiwa itu dengan sangat dramatis. Goethe menggabungkan dua karya yang berbeda, di satu sisi karyanya sendiri dan di sisi lain Emilia Galotti, dengan membacakan karakter utamanya Werther, Emilia Galotti pada hari kematiannya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN