Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Seorang Kantian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apakah Gagasan Filsafat Pendidikan di Indonesia?

22 Februari 2020   04:48 Diperbarui: 22 Februari 2020   05:08 61 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apakah Gagasan Filsafat Pendidikan di Indonesia?
Filsafat Pendidikan di Indonesia | dokpri

Mimesis, prinsip teoretis dasar dalam penciptaan seni. Kata ini dalam bahasa Yunani dan berarti "tiruan" (meskipun dalam arti "presentasi ulang" dan bukan "menyalin", berdasarkan contoh, tauladan, dan mental pahlawan). 

Platon dan Aristotle berbicara tentang mimesis sebagai penyajian kembali alam. Menurut Platon, semua ciptaan artistik adalah bentuk imitasi: apa yang benar-benar ada (dalam "dunia ide") adalah jenis yang diciptakan; hal-hal konkret yang dirasakan manusia dalam keberadaannya adalah representasi bayangan dari tipe ideal ini.

Mimesis, oleh karena itu, pelukis, puisi, tragedy [pentas wayang], dan musisi adalah peniru peniruan, menyalin kembali, repetisi, replikasi, imitasi, tukang fotocopy, tukang gambar, mencontoh yang sudah ada, maka Mimesis adalah dua kali dihilangkan kebenaran.

Aristotle, berbicara tentang tragedi , menekankan poin   itu adalah "tiruan dari suatu tindakan" yaitu seorang pria jatuh dari tempat yang lebih tinggi ke tempat yang lebih rendah. Shakespeare, dalam pidato Hamlet kepada para aktor, menyebut tujuan bermain sebagai "... untuk memegang, sebagai 'twere, cermin sampai ke alam." 

Dengan demikian, seorang seniman, dengan secara terampil memilih dan menyajikan bahan-bahannya, dapat dengan sengaja berusaha untuk "meniru" tindakan kehidupan.

Maka kata Ki Hadjar Dewantara; Pendiri Taman Siswa Dengan tiga  Visi Utama: [1] ing ngarso sung tulodo, [tiruan atau contoh atau seni mimesis]; [2] ing madyo mbangun karso, [memberikan motivasi], dan [3] Tut wuri handayani" [ fungsi pendidik Guru];

Maka Pendidikan Indonesia adalah aktivitas Mimesis, tiruan, contoh, dan pembutan salinan. Bagimana penjelasannya?; "Imitasi" adalah terjemahan mimesis bahasa Inggris yang paling umum. Alternatif termasuk "representasi" dan "emulasi." Untuk membuat hal-hal membingungkan, kata Yunani transliterasi ("mimesis"). Semua terjemahan menangkap arti kata itu dalam bahasa Yunani klasik. Kata mimesis,  adalah  "Meniru" berfungsi cukup baik sebagai kata kerja mimeisthai; begitu pula "meniru."

Tentu saja menggunakan mimesis Yunani, Platon  terkadang berbicara tentang mimema . "Imitasi" seperti mimesis dapat merujuk pada suatu proses atau hasil proses itu, untuk menghasilkan imitasi. Namun mimema hanya merupakan salinan, bukan juga tindakan menyalin yang membuatnya.

Buku 2 dan 3 Republik menilai peran puisi dalam kurikulum untuk kelas wali kota. Bagian pertama dari perikop ini, terutama dalam Buku 2, mengutuk gambar dewa dan dewa yang dihasilkan oleh Homer dan para tragedi, baik menghujat dan memberikan contoh buruk kepada kaum muda (377e-392c). 

Setelah kritik terhadap konten ini, Socrates beralih ke apa yang ia beri label "gaya [ lexis ]" dari narasi. Narasi puitis dapat terjadi melalui narasi, melalui mimesis atau dengan campuran keduanya (392d).

Halaman-halaman berikutnya terus memperlakukan mimesis sebagai anomali, atau lebih tepatnya dipahami hanya di bawah tanda anomali dan kegagalan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x