Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Kantian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Artikel Utama

Solusi Kesenjangan Ekonomi, Patologi, dan Kritik Perpajakan

13 Februari 2020   00:28 Diperbarui: 13 Februari 2020   08:56 1739 10 3 Mohon Tunggu...
Solusi Kesenjangan Ekonomi, Patologi, dan Kritik Perpajakan
Captured by Johnny Miller.

Fenomena tentang kesenjangan atau ketidaksetaraan mungkin bukan menakutkan asal tahu dan paham caranya. Faktanya gagasan wajib dikontemplasikan bahwa kebijakan kesenjangan atau ketidaksetaraan semata-mata dirancang untuk membuat orang kaya menjadi lebih miskin hanya menunjukkan betapa kemungkinan ukuran-ukuran muncul kurang berguna atau kurang tepat.

Kebanyakan orang menggunakannya sebagai singkatan untuk standar hidup bagi pekerja miskin dan berpendapatan rata-rata, tetapi langkah-langkah ketidaksetaraan sama sensitifnya dengan pendapatan orang-orang di atas dan di bawah. 

Itu berarti jika setiap orang menjadi lebih buruk, tetapi orang-orang di puncak menjadi lebih buruk daripada yang lain, maka ketimpangan akan turun. Itulah yang terjadi selama Resesi Hebat, di mana ketimpangan (yang diukur dengan Koefisien Gini).

Fenomena ketidaksetaraan yang menyebabkan rentang hidup yang lebih pendek hingga tingkat pembunuhan yang lebih tinggi hingga warga negara yang kurang bahagia. 

Fakta hebat tentang ketidaksetaraan yang tidak akan diakui oleh kebanyakan orang yang membicarakannya adalah orang sangat buruk dalam menilai seberapa tidak setara masyarakat mereka sebenarnya. Sebuah makalah yang luar biasa meminta orang-orang di berbagai negara yang berbeda, kaya dan miskin, setara dan tidak setara,

Pajak tidak dibuat sama. Pajak atas modal akan menekan investasi dan menurut sebagian besar model ekonomi mempengaruhi pertumbuhan.

Ketidaksetaraan adalah masalah, khawatir bahwa pajak modal benar-benar akan membuat kesejahteraan orang di bagian bawah menjadi lebih buruk dengan mengurangi pertumbuhan.

Karena pajak penghasilan adalah pajak atas pendapatan yang diinvestasikan dan dikonsumsi oleh orang lain, pajak itu merupakan bentuk lain dari pajak modal dalam bentuknya saat ini. 

Kami pikir solusi terbaik adalah dengan mengecualikan tabungan dan investasi dari perpajakan sama sekali dan pajak orang ketika mereka mengkonsumsi kekayaan mereka akan memungkinkan kita untuk memajaki orang kaya dalam proporsi yang lebih besar kepada orang miskin, tetapi tidak akan menyakiti pertumbuhan.

Bukan masalah ketimpangan, kemiskinan, dan standar hidup secara keseluruhan. Masalah sebenarnya yang di alami sejak 2008 adalah pendapatan rata-rata hampir tidak naik sejak saat itu, dan biaya hidup telah meningkat untuk orang-orang di seluruh dunia.

Secara khusus, biaya perumahan memakan sebagian besar pendapatan kebanyakan orang, dan sebagian besar rumah di kota besar Indonesia kecil sempit dan kumuh dibandingkan dengan yang ada di benua Eropa dan Amerika Serikat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x